fbpx

Dapatkan Ketenangan Jiwa Melalui Al-Quran

Dapatkan Ketenangan Jiwa Melalui Persahabatan Dengan Al-Quran

alquran

Ketenangan jiwa penentu kepada kebahagiaan hidup. Tapi kepala kita sentiasa berselirat dengan masalah tak berpenghujung. Hingga jiwa tak pernah rasa tenang. Boleh ke lari daripada masalah?

Problems begin the moment we are born. That’s inevitable. But what can we do? That’s what it is to live.

Jadi bagaimana mahu dapatkan ketenangan jiwa?

Bersahabatlah dengan Al-Quran. Ajaran Al-Quran yang diturunkan oleh Allah secara berperingkat kepada Nabi Muhammad SAW merangkumi seluruh aspek kehidupan manusia. Selain mendapat pahala beramal dengan Al-Quran, jiwa juga boleh menjadi tenang.

Bagaimana mahu bersahabat dengan Al-Quran?

Ini antara caranya:

1. Membulatkan tekad

Perkara paling penting untuk ditanam dalam jiwa adalah niat dan kemahuan. Niat untuk belajar Al-Quran. Jika hati kata mahu, otak akan berfungsi memikirkan cara. Otak akan mengarahkan anggota lain untuk bergerak menunaikan hajat yang diingini.

Oleh itu, jelas bahawa keinginan atau kemahuan yang jitu adalah syarat asas untuk mendapatkan manfaat Al-Quran. Selari dengan firman Allah SWT yang bermaksud:

…Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sehingga mereka mempunyai kemahuan dan berusaha untuk mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri…

Surah Ar-Ra’d: 11

2. Tulus berdoa agar diberi kemudahan

berdoa

Setelah menetapkan tekad, jangan lupa untuk berdoa kepada Allah. Panjatkan doa dengan keikhlasan memohon dipermudahkan segala urusan untuk mendapatkan manfaat Al-Quran.

Firman Allah SWT yang bermaksud:

Allah jualah yang menciptakan kamu, kemudian Allah yang memberi rezeki kepada kamu, sesudah itu Allah juga yang mematikan kamu; kemudian menghidupkan kamu semula…

Surah Ar-Rum: 40

Allah sahaja yang berkuasa menentukan segala jalan kehidupan kita. Kemudian kepada siapa lagi perlu kita bergantung untuk merintih dan memohon segala pertolongan jika tidak kepadaNya. Meminta dan merayulah apa sahaja yang diinginkan kepada Allah, walau sekecil mana pun perkara itu kerana Allah menyukai mereka yang meletakkan kebergantungan kepadaNya.

Selari dengan sebuah hadis qudsi, Allah SWT berfirman, maksudnya:

Wahai hamba-Ku, kalian semua kelaparan, kecuali orang yang Aku berikan makan. Maka mintalah makan kepadaKu, nescaya Aku akan berikan. Wahai hamba-Ku, kalian semua tidak berpakaian, kecuali orang yang aku berikan pakaian. Maka mintalah pakaian kepadaKu, nescaya Aku akan berikan.

Sahih Muslim

Oleh itu, jangan pernah berasa serik untuk berdoa kepada Allah. Mohonlah apa sahaja yang diinginkan dengan keikhlasan dan kesabaran.

3. Mewujudkan keinginan untuk mendekatkan diri dengan Al Quran

Bagaimana?

Dengan usaha yang tidak pernah putus untuk mempelajari Al-Quran:

Berdoa dengan bersungguh-sungguh

Banyakkan memohon agar Allah membuka hati kita untuk menerima cahaya Al Quran. Banyakkan meminta agar diberi kemampuan untuk kita merenungi kalamNya.

Perbanyakkan membaca Al-Quran

Antara tips untuk membaca Al-Quran:

  • Seeloknya dilakukan di tempat yang tenang, jauh dari hiruk-pikuk suasana agar tumpuan boleh ditujukan terus kepada pembacaan Al-Quran.
  • Berwudhu dan bersiwak sebelum membacanya.
  • Sebaiknya membaca menggunakan mushaf atau kitab fizikal.
  • Membaca dengan suara yang boleh didengar (tidak berbisik), diperindahkan suara ketika membaca serta secara tartil.

Dengan itu, kita akan berasa lebih mudah untuk memahami dan menyelami setiap bait ayat Al-Quran. Dengan izin Allah, kita akan memperoleh manfaat Al-Quran.

Sering mengulang ayat yang dibaca

Kita digalakkan untuk mengulang beberapa kali ayat al-Quran yang kita baca supaya ia dapat memberi kesan pada hati. Dengan harapan agar cahaya Al-Quran turut menerangi hati kita dan semakin menguatkan iman terhadap Allah.

Jadi sekarang yang menjadi pertanyaan,

Mengapa berdamping dengan Al-Quran boleh mendapat ketenangan jiwa?

mengaji alquran

Kerana Al-Quran adalah kalam Allah. Yang dipenuhi dengan pengajaran dan ilmuNya yang luas. Tidak bercampur dengan sepatah pun perkataan manusia. Setiap kali kita membaca Al-Quran, bererti kita sedang membaca kalam daripada Tuhan. Seolah membaca surat dari Tuhan.

Firman Allah SWT yang bermaksud:

Dan sesungguhnya Al-Quran (segala kisah di dalamnya) adalah diturunkan oleh Allah; Tuhan sekalian alam. Ia dibawa turun oleh Ar-Ruh Al-Amin.

Surah Asy-Syu’araa’: 192 & 193

Atas kehendak Allah, Al-Quran diturunkan dari Lauhul Mahfuz di bawa oleh Ar-Ruh Al-Amin (Malaikat Jibril), ke dalam hati manusia (Nabi Muhammad SAW). Dengan tugasan yang diberi kepada baginda iaitu untuk memberi peringatan dan mengajar ajaran Allah kepada sekalian manusia.

Pengajaran di sebalik setiap ayat-ayat Al-Quran membawa erti yang cukup mendalam dalam kehidupan. Selain menjadi panduan untuk penetapan hukum Islam, Al-Quran juga digunakan sebagai pedoman bagi umat Islam.

Bersahabatlah dengan Al-Quran. Fahami maksud setiap baitnya. Ia tidak akan menghilangkan masalah kehidupan yang kita alami. Namun, cara kita memandang suatu masalah itu sebagai ujian tanda kasih Allah akan menenangkan hati kita. Sekaligus memberi semangat dan kekuatan untuk kita terus bangun dan melawan apa yang mendatang.

Anda nak belajar Al-Quran, tapi tak tahu nak minta pertolongan siapa?

Beana HomeQuran sedia membantu anda. Di Beana HomeQuran, perkhidmatan pengajaran dan pembelajaran Al-Quran disediakan melalui peringkat usia dari kanak-kanak, remaja dan dewasa.

“Tapi, waktu musim COVID-19 ni takut nak belajar bersemuka…”

Jangan risau, Beana HomeQuran juga menyediakan kelas secara online bersama guru-guru yang bertauliah.

Klik pautan saya mahu belajar Al-Quran! untuk maklumat lebih lanjut.

Allah mengetahui setiap usaha kita untuk mendekatkan diri kepadaNya kerana Dia Maha Teliti. In shaa Allah, dengan kuasaNya kita mampu mendapat ketenangan jiwa.

Bagaimana Cara Menyambut Ramadhan?

Bagaimana Cara Menyambut Ramadhan?

Marhaban ya Ramadhan!

Bulan Ramadhan yang penuh rahmat dan berkat akan tiba tidak lama lagi. Sudah tiba masanya buat semua umat Islam untuk menyambut ‘tetamu’ mulia ini dengan kebahagiaan.

Mengapa bulan Ramadhan sangat ditunggu-tunggu oleh umat Islam?

Ianya kerana limpahan kemuliaan dan keberkatan yang terkandung sepanjang bulan berkenaan. Satu bulan di mana setiap amal kebaikan yang dilakukan akan dilipatgandakan pahala dan ganjarannya. Kalaulah kemuliaan dan rahmat Ramadhan itu terzahir pada mata, pastinya seluruh umat manusia akan mengharapkan bulan-bulan lainnya seperti bulan Ramadhan.

Oleh disebabkan keistimewaannya yang banyak, Allah menghadiahkan bulan Ramadhan hanya sekali sepanjang tahun. Maka, kita harus berasa bersyukur atas kesempatan yang dipinjamkan oleh Allah untuk kita menjalani bulan mulia ini. Belum tentu kita akan berjumpa Ramadhan untuk tahun akan datang. Jadi, bagaimana caranya untuk menyambut bulan Ramadhan ini dengan sebaik-baik sambutan?

Firman Allah SWT yang bermaksud:

Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan ke atas kamu untuk berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas orang-orang dahulu sebelum kamu, agar kamu bertakwa.

Surah Al-Baqarah: 183

Berpuasa sepanjang bulan Ramadhan merupakan perintah yang wajib dilaksanakan. Perintah berpuasa dilakukan untuk meneguhkan hati-hati manusia yang rapuh dengan nikmat dunia.

Selain daripada berpuasa? Apa lagi yang boleh dilakukan untuk meraikan Ramadhan?

Perbanyakkan amalan kebaikan.

Sebagai contoh, membanyakkan membaca Al-Quran, bertadarus, menunaikan solat-solat sunat dan melakukan amal kebaikan yang lain termasuk bersedekah dan bersabar. Selain mendapat pahala berlipatkali ganda, Allah juga berikan pahala berupa jiwa dan peribadi yang mantap dan kuat.

Antara cara-cara untuk menyambut Ramadhan dengan sebaik-baik sambutan:

1. Selalu berusaha memantapkan akidah dan akhlak

Jiwa dan hati yang konkrit boleh dibina melalui pemantapan akidah kita. Akidah Islam mempunyai 4 aspek yang terdiri:

Rububiyyah: Pengakuan dalam diri bahawa Allah adalah Pencipta dan Penguasa alam semesta.

Uluhiyyah: Mentauhidkan Allah yang wajib disembah dan diabdi.

Nubuwwah: Pengakuan tentang perutusan nabi dan rasul untuk menyampaikan ajaran Allah kepada sekalian manusia.

Sam’iyyat: Pengakuan tentang perkara yang tidak tercapai dek pancaindera.

Perkara-perkara ini perlu dipercayai dan diyakini sepenuhnya tanpa sebarang keraguan. Melalui pemantapan akidah, ketakwaan dalam diri boleh mula menumbuh.

Ciri-ciri orang yang bertakwa akan tercermin melalui akhlaknya seperti tingkahlaku dan budi pekertinya.

2. Memantapkan hubungan dengan Allah

Amalan-amalan seperti membaca Al-Quran dan menunaikan solat tahajjud sepertiga malam boleh dilakukan bagi memantapkan hubungan dengan Allah.

Amalan yang paling ringan seperti berzikir dan berdoa juga boleh menjalin hubungan rapat dengan Allah. Berzikir dan berdoa boleh dilakukan di mana-mana sahaja tanpa perlu meminta izin sesiapa pun. Yang penting, berzikirlah dengan hati. Berdoalah dengan jiwa. Letakkan sepenuh kebergantungan kepada Allah.

Jika selama ini kita sering alpa untuk menjaga hubungan dengan Allah. Ambillah peluang pada bulan mulia ini untuk memperbaiki hubungan bersama Allah. Jangan malu. Jangan putus asa dengan rahmat Allah. Kerana kasih sayang Allah tidak akan pernah setanding dengan kasih sayang manusia. Semoga Allah menerima segala usaha kita dengan baik.

Firman Allah SWT yang bermaksud:

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintahKu) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.

Surah Al-Baqarah: 186

3. Memantapkan hubungan dengan manusia

Selain menjaga hubungan dengan Allah, hubungan sesama manusia juga perlu dititikberatkan. Kedua-dua hubungan ini perlu seimbang untuk memudahkan urusan kehidupan kita. Janganlah sehingga terlalu ingin menjaga hubungan dengan Allah, hubungan dengan manusia retak.

Sebagai contoh, berbuat baiklah sesama jiran. Sesekali hantarkanlah makanan buat juadah berbuka puasa untuk mereka. Walau tidak banyak, dengan usaha kita memberi, orang akan menghargai. Jangan pula memberi dengan harapan akan dibalas. Latih diri untuk ikhlas dalam melakukan perkara.

Selain itu, mengajar mengaji buat kanak-kanak di masjid juga boleh dilakukan bagi menjaga hubungan kita sesama manusia. Ataupun, perbuatan mudah seperti bertegur sapa dengan senyuman juga dianggap menjaga hubungan sesama manusia.

Allah menggalakkan manusia untuk saling kenal mengenal. Sama ada sesama orang Islam atau bukan orang Islam, kerana hakikat agama Islam itu adalah agama Rahmatan Lil Alamin, iaitu untuk memberikan keselamatan dan kedamaian kepada seluruh umat manusia.

Anda teringin nak belajar Al-Quran sempena bulan Ramadhan?

Meh ke Beana HomeQuran. Di sini, perkhidmatan pengajaran dan pembelajaran Al-Quran disediakan buat semua orang dari peringkat kanak-kanak, remaja hingga dewasa.

Klik pautan saya nak belajar Al-Quran!   untuk ketahui maklumat lebih lanjut.

Dengan itu, ayuhlah semua bersemangat menyambut Ramadhan kali ini!

Semoga Ramadhan kali ini kita mampu buat lebih baik daripada yang lepas. Ayuh sama-sama menuju keredhaan dan pelukan rahmatNya. Aamiin!

Cara Ambil Wudhu – Langkah Demi Langkah

Cara Ambil Wudhu – Langkah Demi Langkah

Sebelum anda menunaikan solat, hendaklah anda mengambil wudhu terlebih dahulu. Berwudhu adalah salah satu perkara yang amat penting yang perlu dilakukan kerana tanpa wudhu, solat anda adalah tidak sah. Maka, di sini saya nak kongsikan sedikit cara ambil wudhu dengan betul.

Tahukah anda untuk menyentuh Al-Quran juga seelok-eloknya anda perlu berwudhu? Jadi anda boleh mulakan Bacaan Al-Quran 30 Juzuk & Cara Melancarkan Pembacaan anda sebelum menunaikan solat.

Cara Ambil Wudhu - Langkah Demi Langkah

Sebelum anda memulakan wudhu, sila perhatikan tujuh perkara ini:

  1. Orang yang mengambil wudhu itu mestilah seorang Islam.
  2. Orang yang mengambil wudhu itu sudah tahu membezakan yang mana baik dan yang mana buruk, bersih dan kotor, atau disebut juga sebagai mumaiyiz.
  3. Jika yang mengambil wudhu adalah seorang wanita, hendaklah dia suci daripada haid dan nifas.
  4. Pastikan tiada bahan pada kulit yang boleh menghalang air sampai ke kulit seperti lipstick dan plaster yang menampal luka.
  5. Orang yang mengambil wudhu itu perlu tahu fardhu wudhu iaitu yang mana wajib dan yang mana sunat, yang tujuannya adalah agar dia tidak meninggalkan yang fardu.
  6. Gunakan air mutlak atau air yang suci serta mensucikan untuk mengambil wudhu.
  7. Pastikan berwudhu dengan sempurna iaitu air sampai rata pada bahagian-bahagian anggota wudhu.

Fardhu atau rukun wudhu pula mempunyai 6 perkara yang perlu diketahui; iaitu:

  1. Berniat untuk mengambil wudhu.
  2. Membasuh muka dengan meratakan air dari tempat tumbuh rambut kepala hingga kedua-dua tulang dagu dan antara cuping telinga dan anak telinga kiri.
  3. Membasuh dua tangan serta dua siku.
  4. Sapu sebahagian daripada kepala.
  5. Membasuh kedua-dua kaki seta kedua-dua buku lalli.
  6. Tertib.

Ini pula cara-cara untuk mengambil wudhu mengikut step by step. Di sini saya sertakan sekali antara perkara sunat wudhu yang patut dilakukan.

  1. Niat di dalam hati untuk melakukan wudhu.
  2. Membaca Bismillah sambil mencuci kedua belah tangan sampai ke pergelangan tangan.
  3. Berkumur-kumur sebanyak tiga kali.
  4. Memasukkan air ke lubang hidung dan mengeluarkannya sebanyak tiga kali.
  5. Membasuh muka sebanyak tiga kali dari tempat tumbuh rambut kepala hingga ke bawah dagu dan dari telinga kanan hingga ke telinga kiri.
  6. Basuh tangan hingga ke siku sebanyak tiga kali.
  7. Disunnahkan untuk menyapu ke seluruh kepala. Mulakan dengan membasahi kedua tangan dan letakkan kedua telapak tangan di atas rambut bahagian depan, sapukan kedua telapak tangan sehingga ke bahagian belakang kepala dan tarik kembali sehingga sampai ke mula menyapu tadi. Memadai menyapu satu kali tetapi dibolehkan sehingga tiga kali.
  8. Menyapu dengan air ke telinga dan diulangi sebanyak tiga kali.
  9. Membasuh kedua kaki sehingga ke buku lali dan dilakukan sebanyak tiga kali.
  10. Membaca doa berwudhu.

Cara Ambil Wudhu

Setelah selesai mengambil wudhu dengan sempurna, anda juga perlu tahu tentang perkara-perkara yang boleh membatalkan wudhu anda. Hal ini perlu diketahui bagi mengelakkan anda terus bersolat kerana menyangka anda masih dalam keadaan berwudhu. Ingat, solat tanpa wudhu menjadikan solat anda tidak sah. Jadi, sia-sialah solat anda tadi. Berikut adalah perkara-perkara yang boleh membatalkan wudhu sesorang itu.

  1. Keluar sesuatu benda daripada qubul atau dubur seperti air kencing, tahi, kentut dan sebagainya.
  2. Tidur dalam keadaan yang tidak tetap punggungnya seperti tidur mengiring, terlentang, meniarap dan yang serupa dengannya.
  3. Hilang akal dengan sebab mabuk, gila, pitam atau sakit.
  4. Bersentuh kulit diantara lelaki dan perempuan yang bukan mahramnya dengan tidak berlapik. Mahram adalah keluarga yang tidak boleh dikahwini.

Abu Hurairah RA berkata, “Rasulullah SAW bersabda, “Tidak akan diterima solat salah seorang diantara kalian apabila ia berhadas sehinggalah ia berwudhu” (HR Bukhari dan Muslim)

Oleh itu, gunalah cara ambil wudhu yang betul secara tertib dan beringatlah tentang perkara-perkara yang boleh membatalkan wudhu anda. Dengan berwudhu juga anda boleh mula memegang dan menyentuh Al-Quran. Oleh itu, anda boleh terus mengaji dan membaca Al-Quran. Nak hafal Al-Quran Dalam Masa 4 Bulan? Ini Caranya. ')}

Niat Dan Cara Mandi Wajib Haid – Langkah Demi Langkah

Cara Mandi Wajib Haid - Langkah Demi Langkah

Soal mandi wajib kelihatan seakan perkara remeh-temeh.

Tapi, tidak.

Pelaksanaan mandi wajib mempunyai panduan dan tatacara khusus yang bertetapan dengan hukum Islam. Jika dilakukan secara sambil lewa, mandi wajib boleh jatuh tidak sah dan sekaligus memberi kesan kepada ibadah yang dilakukan turut menjadi tidak sah. Jadi, saya nak kongsikan cara mandi wajib haid yang betul secara ringkas.

mandi wajib

Pertama sekali, pastikan air yang hendak digunakan adalah suci. Tak kisahlah apa sahaja jenis air mandian, termasuk air paip, air hujan, air pancut atau air sungai. Anda perlu meyakini air yang digunakan adalah air mutlak. Ini adalah perkara paling penting.

Yang kedua, cara mandi wajib yang betul adalah perlu dilakukan dalam dua keadaan. Secara berdiri dan menyangkung. Ini bagi memastikan air yang diratakan terkena pada seluruh anggota badan yang zahir. 

Sekiranya anda tidak memenuhi salah satu rukun mandi wajib, mandi wajib yang anda lakukan boleh menjadi tidak sah. Oleh itu, perkara paling penting yang perlu anda ketahui adalah rukun mandi wajib. Apakah ia?

Rukun mandi wajib ada 3 perkara, iaitu:

  1. Niat
  2. Menghilangkan najis pada badan
  3. Meratakan air ke seluruh anggota badan yang zahir

Rukun yang pertama adalah niat. Setiap mandi wajib atau mandi junub perlu disertai dengan niat yang betul. Bagi niat mandi wajib haid:

“Sahaja aku mengangkat hadas haid kerana Allah Taala”

Rukun mandi wajib yang kedua adalah menghilangkan najis yang pada badan. Najis pada anggota badan boleh dibersihkan secara serentak dengan mandi wajib. Ini bermakna, membasuh najis dengan mandi itu boleh disekalikan.

Rukun yang ketiga pula meratakan air ke seluruh anggota badan yang zahir. Anggota badan yang zahir meliputi kulit, rambut dan bulu yang ada pada badan, sama ada bulu-bulu yang jarang ataupun lebat.

Sekiranya rambut anda biasanya ditocang atau disanggul, seeloknya dibuka ketika melaksanakan mandi wajib. Ia bagi mengelakkan kekhuatiran air tidak sampai ke kulit kepala. Bulu-bulu dalam lubang hidung pula tidak wajib dibasuh kerana dianggap anggota badan yang tak terzahir pada luaran. Namun, sekiranya bulu-bulu di dalam hidung itu bernajis, maka wajiblah ianya dibasuh sekali.

Jika terdapat kotoran yang boleh menghalang air untuk sampai ke kulit bahagian kuku, kotaran tersebut perlulah dibersihkan. Kotoran itu boleh dibuang ketika sedang mandi.

washing hands

Cara-cara untuk mandi wajib yang betul adalah:

  1. Niat ketika air sampai ke tubuh badan.
  2. Membaca bismillah.
  3. Mencuci tangan sebanyak tiga kali.
  4. Mencuci kemaluan dengan tangan kiri.
  5. Membersihkan atau menyucikan tangan kiri dengan sabun.
  6. Berwudhu. 
    Wudhu diambil seperti biasa sepertimana dilakukan sebelum menunaikan solat. Cara Mengambil Wudhu – Langkah Demi Langkah boleh dibaca di sini.
  7. Membasuh kepala dengan mengusap rambut secara meratakan kepala atau siram air sebanyak tiga kali ke kepala.
  8. Memulakan dengan bahagian kanan tubuh.
  9. Meratakan air ke seluruh tubuh badan.

Ketika menyiram kepala, hendaklah dimulakan dengan bahagian kanan, kemudian bahagian kiri dan seterusnya bahagian tengah kepala. Pastikan untuk membuka ikatan rambut ketika mandi supaya air boleh sampai ke kulit kepala.

Mungkin ada yang anda terlepas pandang atau dilakukan dengan cara yang salah, jadi, eloklah untuk diperbetulkan dan diteliti semula cara mandi wajib yang dilakukan.

Pelaksanaan mandi wajib ini memang kelihatan mudah, namun tidak bermakna ia juga perlu diambil ringan. Kerana hukumnya haram untuk kita beribadah kepada Allah ketika berada dalam keadaan berhadas besar. Ibadah yang dilakukan seperti membaca Al-Quran, menunaikan solat dan sebagainya boleh jatuh tidak sah apabila mandi wajib yang dilakukan tidak sah.

Anda ingin belajar ilmu Al-Quran?

Tapi risau dengan keadaan COVID-19 sekarang ni...

Beana HomeQuran sentiasa membuka peluang untuk anda yang sentiasa ingin memperbaiki diri sendiri menjadi lebih baik. Iaitu dimulakan dengan pembacaan Al-Quran yang betul bersama guru Al-Quran bertauliah secara atas talian!

Klik pautan saya nak belajar Al-Quran! untuk maklumat lanjut.

Semoga Allah redha segala usaha kita untuk menuju ke dakapan rahmatNya.

Bagaimana Melakukan Solat Jenazah? Niat Beserta Doa

Cara Melakukan Solat Jenazah - Niat Beserta Doa

Solat jenazah dilakukan oleh orang hidup kepada orang yang telah meninggal dunia agar diampunkan segala dosanya dan mendapat rahmat serta keredhaan Allah SWT.

Hukum menunaikannya adalah fardhu kifayah. Fardhu kifayah bermaksud perkara yang wajib dilakukan oleh sebahagian anggota masyarakat demi menjaga kepentingan umat Islam. Apabila ada sebahagian umat Islam yang melakukan, gugurlah dosa bagi semua umat Islam di suatu tempat itu. Jika tiada yang melakukan, maka berdosalah semua orang Islam di suatu kawasan itu.

Disebabkan solat ini tidak dilakukan pada setiap hari, kita seringkali terlupa akan cara dan niatnya.

solat jenazah

Kaifiat solat jenazah tidak mempunyai ruku’, iktidal, sujud mahupun tahiyyat. Sebaliknya, ia hanya disempurnakan dengan 4 kali takbir dan salam sambil berdiri betul.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud:

“Sembahyangkanlah oleh kamu akan orang-orang yang mati dari kalangan kamu.”

(Riwayat Ibn Majah)

Sembahyang jenazah boleh dilakukan pada bila-bila masa sahaja dan tidak makruh mengerjakan pada waktu-waktu yang ditegahkan. Kerana, solat ini merupakan solat yang mempunyai sebab. Walaupun begitu, ia akan menjadi makruh sekiranya kita melambat-lambatkan solat sehingga sampai waktu yang ditegah.

Syarat Melakukan Solat Jenazah

  1. Syarat-syarat sembahyang jenazah sama dengan syarat-syarat solat yang lain seperti menutup aurat, suci tubuh badan dan pakaian daripada najis dan menghadap qiblat.
  2. Jenazah sudah dimandikan dan dikafankan.
  3. Jenazah tersebut hendaklah diletakkan di hadapan jemaah (di sebelah kiblat) kecuali solat jenazah ghaib.

Kedudukan Jenazah Dan Imam

Pertama sekali, anda perlu tahu kedudukan jenazah yang betul sebelum disembahyangkan. Jenazah perlu diletakkan di hadapan imam melintang ke qiblat. Sekiranya terdapat lebih daripada satu jenazah, kedudukannya adalah seperti berikut;

  1. Jenazah lelaki dewasa
  2. Jenazah kanak-kanak lelaki
  3. Jenazah perempuan dewasa
  4. Jenazah kanak-kanak perempuan

Merujuk kata sepakat imam-imam mazhab, sunat hukumnya untuk solat jenazah yang ramai secara serentak. Tetapi ianya boleh dilakukan secara berasingan dan didahulukan dengan jenazah yang paling mulia.

Mayat lelaki kepalanya diletakkan di sebelah kiri imam dan imam berada di sebelah kepala atau dada mayat. Manakala, mayat perempuan pula, imam berdiri di bahagian pinggangnya. Bagi solat jenazah ghaib, imam dan makmum perlu menghadap qiblat tanda ada jenazah dihadapan.

Solat jenazah ghaib adalah solat tehadap jenazah ahli keluarga atau saudara seagama yang meninggal di tempat yang jauh atau kepada jenazah yang telah dikebumikan tetapi tiada kesempatan bagi ahli keluarga si mati untuk menyembahyangkannya.

Ianya sunat dilakukan ketika mendengar berita kematian seseorang walaupun masa meninggal dunia sudah berlalu sehingga sebulan.

Saf solat jenazah ini seboleh-bolehnya dijadikan 3 saf yang mempunyai sekurang-kurangnya 2 orang setiap saf tersebut.

Rukun Solat Jenazah

Sembahyang jenazah tidak perlu dilaungkan azan dan iqamat. Berikut adalah rukun-rukunnya:

  1. Niat ketika takbiratul ihram
  2. Berdiri ketika melakukan solat bagi yang berkemampuan
  3. Mengangkat 4 kali takbir termasuk takbiratul ihram
  4. Takbir pertama dan diikuti dengan bacaaan Al-Fatihah
  5. Takbir kedua dan diikuti dengan membaca selawat ke atas Nabi Muhammad SAW
  6. Takbir ketiga dan diikuti dengan membaca doa untuk jenazah
  7. Takbir keempat dan seterusnya memberi salam yang pertama

Cara Mengerjakan Solat Jenazah

solat jenazah

Dimulakan dengan berdiri betul bertentangan dengan jenazah.

Seterusnya, mulakan solat dengan niat di dalam hati untuk menunaikan solat jenazah empat takbir kerana Allah.

Niat solat untuk jenazah lelaki:

أصلي على هذا الميت أربع تكبيرات فرض الكفاية مأموما لله تعالى

Niat solat untuk jenazah wanita:

أصلي على هذه الميتة أربع تكبيرات فرض الكفاية مأموما لله تعالى

1. Membaca niat dalam hati dan mengangkat takbir pertama.

Setiap jemaah yang mengikuti solat jenazah tersebut wajib berniat untuk melakukan solat jenazah kerana Allah SWT. Setelah niat, bertakbirlah dengan takbiratul ihram yang pertama.

2. Membaca surah Al-Fatihah.

Selepas mengangkat takbir yang pertama, membaca surah Al-Fatihah dari awal sehingga selesai.

3. Membaca selawat.

Selepas takbir yang kedua, anda dikehendaki membaca selawat ke atas Nabi Muhammad SAW. Anda boleh membaca selawat ringkas atau yang paling utama adalah selawat ibrahimiyah.

أَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى اَلِ إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى اَلِ إِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالمَِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

4. Membaca doa untuk jenazah.

Selepas mengangkat takbiratul ihram yang ketiga, bacakan doa untuk jenazah. Ini adalah bahagian yang penting kerana ini merupakan sebab kita menunaikan solat jenazah, iaitu mendoakan jenazah.

Doa untuk jenazah lelaki:

أَللَّهُمَّ اغْفِرْلَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ دْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالْثَلْجِ وَالْبَرَدِ، وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ، وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ ، وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ ، وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ ، وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ اْلقَبْرِ وَمِنْ عَذَابِ النَّارِ

Doa untuk jenazah wanita:

أَللَّهُمَّ اغْفِرْلها وَارْحَمْها وَعَافِها وَاعْفُ عَنْها وَأَكْرِمْ نُزُلَها وَوَسِّعْ دْخَلَها وَاغْسِلْها بِالْمَاءِ وَالْثَلْجِ وَالْبَرَدِ، وَنَقِّها مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ، وَأَبْدِلْها دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِها ، وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِها وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِها ، وَأَدْخِلْها الْجَنَّةَ ، وَأَعِذْها مِنْ عَذَابِ اْلقَبْرِ وَمِنْ عَذَابِ النَّار

5. Selepas takbir yang keempat, anda boleh diam sebentar dan terus memberi salam.

Anda juga digalakkan untuk melanjutkan berdoa untuk si mati selepas takbir keempat ini, baru kemudian memberi salam:

أَللَّهُمَّ لاَ تَحْرِمْنَا أَجْرَهُ وَلاَ تَفْتِنَّا بَعْدَهُ وَاغْفِرْلَنَا وَلَهُ وَلإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِالإِيْمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِى قُلُوْبِنَا غِلاَّ لِلَّذِيْنَ آمَنُوْا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Mudah-mudahan penulisan ringkas ini dapat memberi ilmu sedikit sebanyak. Sesungguhnya ilmu Al-Quran itu luas.

Anda teringin belajar Al-Quran?

Beana HomeQuran sedia menghulurkan bantuan. Di sini perkhidmatan pembelajaran Al-Quran disediakan bermula dari peringkat kanak-kanak, remaja dan dewasa. Jangan lepaskan peluang untuk belajar bersama guru-guru Al-Quran yang berkelayakan.

Klik nak join kelas Al-Quran online! untuk mengetahui maklumat lebih lanjut.

Semoga Allah merahmati usaha kita

8 Keistimewaan Al Quran

8 Keistimewaan Al Quran

Keistimewaan Al-Quran tidak boleh dinilai dengan mata kasar.

Al-Quran adalah kitab suci yang relevan untuk digunakan sepanjang zaman. Ia turunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan Malaikat Jibril. Dalamnya terkandung pelbagai kisah tauladan.

alquran

Al-Quran dimulakan dengan surah Al-Fatihah dan ditutup dengan surah An-Nas. Ia diturunkan khusus dengan tujuan sebagai petunjuk dan panduan buat seluruh umat manusia.

Apakah perbezaan Al-Quran dengan kitab-kitab agama yang lain?

Berikut merupakan antara keistimewaan Al-Quran yang boleh didapati dan disokong oleh dalil-dalil tertentu.

Keaslian Yang Terpelihara

Al-Quran terpelihara keasliannya kerana ia sepenuhnya diturunkan oleh Allah. Selepas penurunannya, ia dijaga dan diurus dengan rapi dari segi tulisan dan hafalan. Ini boleh dibuktikan melalui firman Allah yang bermaksud:

“Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya.”

(Surah Al Hijr : 9)

Keistimewaan Al-Quran berbanding kitab-kitab samawi yang lain adalah Taurat dan Injil telah banyak diubah oleh pemeluknya. Namun, tiada siapa yang dapat mengubah isi kandungan Al-Quran.

Walaupun terdapat beberapa percubaan untuk mengubah isi kandungannya, tetapi segalanya gagal dan menemui jalan buntu untuk meniru Al-Quran.

Bahkan, dalam Al-Quran juga terkandung cabaran terhadap orang-orang kafir untuk meniru isi kandungan Al-Quran. Ia telah dinyatakan sebanyak 4 kali dalam Al-Quran dan mengikut tahap cabaran kepada mereka:

  1. Allah mencabar untuk membuat isi persis seperti Al-Quran, sebagaimana yang tertera dalam surah Ath-Thur : 33 & 34
  2. Allah merendahkan cabaranNya iaitu hanya beberapa surah sahaja; yang tertera dalam Surah Hud : 13
  3. Allah mencabar kali ketiga, yang lebih ringan dari sebelumnya dengan hanya membuat satu surah sahaja. Ini seperti yang tertera dalam Surah Yunus : 38
  4. Dan cabaran yang itu pun mereka gagal memenuhinya. Maka Allah mencabar dengan cabaran yang terakhir yang paling ringan iaitu mendatangkan ayat-ayat seperti ayat Al-Quran. Hal ini tertera dalam Surah Al-Baqarah : 23

Usaha-usaha untuk memalsukan Al-Quran atau mencipta isi seperti Al-Quran telah cuba dilakukan oleh orang-orang kafir sejak berzaman dahulu, tetapi tidak pernah berhasil.

Dihafal Ramai Manusia

Senaskhah Al-Quran mengandungi sebanyak 114 surah dan 6236 ayat. Walaupun begitu, Al-Quran merupakan satu-satunya kitab suci yang dihafal ramai umat manusia di seluruh dunia. Malah mampu dihafal dengan tepat sampaikan huruf per huruf dicampur dengan panjang pendeknya bacaannya.

Ia juga boleh dihafal oleh orang yang tidak mampu berbahasa arab sekalipun. Bahkan, boleh dihafal oleh kanak-kanak!

Sebagai contoh, Ibnu Sina berjaya menghafal Al-Quran seawal umur 5 tahun, Ibnu Khaldun menghafal Al-Quran pada usia 7 tahun manakala Imam Syafi’e dan Imam Ath-Thabari menghafal Al-Quran pada umur 7 tahun.

As-Suyuthi pula menghafal Al-Quran pada usia 8 tahun , Ibnu Hajar Al-Atsqalani menghafal Al-Quran seumur 9 tahun dan Ibnu Qudamah menghafal Al-Quran ketika berusia 10 tahun.

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Quran untuk pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran?”

Surah Al-Qamar: 17

Selari Dengan Sains Moden

Penemuan suatu perkara dalam Al-Quran selari dengan bukti sains moden adalah keistimewaan Al-Quran yang sering dikagumi. Banyak fakta-fakta ilmiah yang baru terbongkar pada era moden ini yang ternyata telah disebutkan di dalam Al-Quran lebih dari 14 abad yang lepas.

Ini dapat dibuktikan dengan tulisan Prof Keith L. Moore melalui karyanya yang berjudul ‘The Developing Human’. Karyanya berfokus kepada tinjauan perkembangan embriologi manusia dalam Al-Quran dan hadis. Beliau merupakan seorang professor yang pakar bidang anatomi dan pembedahan dari Universiti Toronto, Kanada. Karya tersebut telah menghuraikan bagaimana Al-Quran mampu menggambarkan proses pembentukan embrio dengan tepat dan terperinci sedangkan teknologi pada masa itu tidak setaraf seperti hari ini.

embryo

Selain itu, peristiwa tentang penggantian kulit manusia di neraka. Kulit mempunyai reseptor yang membuatkan ia peka terhadap kepanasan. Jadi, jika kulit terbakar keseluruhannya, maka akan lenyaplah kepekaannya.

Oleh itu, Allah akan menghukum orang-orang yang tidak percaya akan Hari Pembalasan dengan mengembalikan kulit mereka waktu demi waktu.

Sebagaimana firmanNya yang bermaksud:

“Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam neraka. Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”

Surah An-Nisaa’ : 56

Antara contoh yang lain adalah proses pembentukan hujan. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dialah Allah yang mengirimkan angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang dikenhendakiNya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat air hujan keluar dari celah-celahnya; maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hambaNya yang dikehendakiNya, tiba-tiba mereka menjadi gembira.”

Surah Ar-Ruum : 48

Jika anda mahu tahu lebih banyak penemuan sains moden yang selari dengan isi kandungan Al-Quran, anda boleh baca tulisan Dr. Maurice Bucaile tentang ‘The Bible, The Quran And Science’ atau kumpulan karya-karya Harun Yahya.

Gaya Bahasa Sastera Yang Tinggi

Ketika Al-Quran diturunkan di tanah Arab, masyarakat Arab sangat menghargai sastera. Al-Quran diturunkan dengan gaya bahasa yang indah dan tinggi yang tidak mampu ditandingi sesiapa pun.

Hal ini juga diakui oleh musuh-musuh Islam pada ketika itu seperti kata-kata Al-Wahid bin Mughirah, salah seorang tokoh pembesar Quraisy;

“Demi Allah, ini bukanlah syair, bukan sihir, bukan pula igauan orang gila. Sesungguhnya ia adalah Kalamullah yang memiliki kemanisan dan keindahan. Sesungguhnya ia (al-Qur’an) sangat tinggi (agung) dan tidak ada yang melebihinya.”

(Tafsir Ibnu Katsir)

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan demikianlah Kami menurunkan Al-Quran sebagai hukum dalam bahasa Arab. Dan demi sesungguhnya, jika engkau (wahai Muhammad) menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya kepadamu wahyu pengetahuan (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau peroleh dari Allah sesuatu pun yang dapat mengawal dan memberi perlindungan kepadamu (dari perkara-perkara yang tidak diingini).”

Surah Ar-Ra’d : 37

Menjadi Penawar Untuk Penyakit

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran ayat-ayat suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya; dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua.”

Surah Al-Israa’ : 82

Sepanjang kita hidup, kita akan terdedah dengan pelbagai jenis penyakit, seperti sekarang, penyakit COVID-19 yang berleluasa menguasai dunia. Apa sahaja jenis penyakit yang dihidapi oleh seseorang itu sebenarnya merupakan ujian dan cubaan daripada Allah agar mereka bertaubat dan kembali kepadaNya.

“Kemudian makanlah dari segala jenis bunga-bungaan dan buah-buahan (yang engkau sukai), serta turutlah jalan-jalan peraturan Tuhanmu yang diilhamkan dan dimudahkannya kepadamu”. (Dengan itu) akan keluarlah dari dalam badannya minuman (madu) yang berlainan warnanya, yang mengandungi penawar bagi manusia (dari berbagai-bagai penyakit). Sesungguhnya pada yang demikian itu, ada tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) bagi orang-orang yang mahu berfikir.”

Surah Al-Nahl : 69

Menyembuhkan pelbagai jenis penyakit itu bukan sesuatu yang sukar bagi Allah. Di samping berusaha untuk berubat secara medikal, sandarkan segala pengharapan kepada Allah agar disembuhkan penyakit. Tanpa izin dan kehendakNya, seseorang tidak akan sembuh dari apa saja jenis penyakit yang dideritanya.

Selain itu, Al-Quran juga mampu dijadikan penawar bagi penyakit akibat gangguan jin dan sihir.

Pengaruh Yang Kuat Terhadap Jiwa Manusia Dan Jin

Bukti Al-Quran mempunyai pengaruh yang kuat terhadap jiwa manusia dan jin dapat dilihat melalui penceritaan kisah di masa lalu mahupun pada masa kini.

Sebuah hadis dari Ibnu Abbas yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah bahawa Rasulullah SAW berkata:

“Apabila Umar memeluk Islam, Jibril pun datang dan berkata, “Ya Muhammad, sesungguhnya seluruh makhluk langit bergembira dengan islamnya Umar.”

Kisah Umar bin Al-Khattab memeluk Islam dimulai dari sentuhan Al-Quran ke dalam jiwanya. Sebagaimana dikisahkan bahawa pada suatu malam Umar Al-Khattab bersembunyi disebalik tirai Kaabah dan mendengarkan Rasulullah membaca Surah Al-Haqqah dan mulai malam itulah benih islam mulai tertanam dalam dadanya. Kemudian semakin tumbuh subur ketika ia membaca surah Taha di kediaman adik perempuannya.

Selain itu, terdapat juga pengaruh yang kuat terhadap jin.

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Katakanlah (wahai Muhammad), “Telah diwahyukan kepadaku, bahawa sesungguhnya, satu rombongan jin telah mendengar (Al-Quran yang aku bacakan), lalu mereka (menyampaikan hal itu kepada kaumnya dengan) berkata, “Sesungguhnya kami telah mendengar Al-Quran (sebuah Kitab Suci) yang susunannya dan kandungannya sungguh menakjubkan!”

Surah Al-Jinn : 1

“Kitab yang memberi panduan ke jalan yang betul, lalu kami beriman kepadanya, dan kami tidak sekali-kali akan mempersekutukan sesuatu makhluk dengan Tuhan kami.”

Surah Al-Jinn : 2

Menceritakan Perkara Masa Lalu Dan Akan Datang Dengan Tepat

Bukti Al-Quran mampu meramalkan kejadian pada masa akan datang terkandung dalam Surah Ar-Ruum ayat 1-4. Allah menceritakan kisah kemenangan bangsa Romawi di negeri yang terdekat. Allah menyebut, sesudah bangsa Romawi dikalahkan, mereka akan menemui kemenangan dalam beberapa tahun lagi. Bagi Allahlah urusan sebelum dan sesudah mereka menang. Ternyata benar beberapa tahun selepas itu, bangsa Romawi mencapai kemenangan menentang Parsi

Selain itu, keajaiban yang diungkapkan dalam ayat tersebut adalah tentang fakta geografi yang belum pernah ditemui oleh sesiapa pun pada ketika itu.

Dalam ayat ketiga surah Ar-Ruum, diberitakan bahawa bangsa Romawi telah dikalahkan di daerah ‘paling rendah di bumi ini’. Selepas kajian dilakukan pada zaman kini bumi paling rendah adalah lembah Palestin.

Ungkapan ‘Adnal Ardhi’ dalam bahasa Arab bermaksud ‘tempat yang dekat’ dalam banyak terjemahan. Namun, ini bukanlah makna asal dari kalimah tersebut tetapi lebih kepada pentafsiran ke atasnya. ‘Adna’ dalam bahasa Arab diambil dari kata ‘Dani’ yang bermaksud ‘rendah’ dan ‘Ardhi’ yang bererti ‘bumi’. Disebabkan itulah maksud ‘Adnal Ardhi’ bererti ‘tempat paling rendah di bumi’.

Membacanya Adalah Ibadah

membaca alquran

“Barangsiapa yang membaca huruf dari al-Quran maka baginya satu kebaikan dan setiap kebaikan dilipatgandakan menjadi sepuluh kali lipat. Saya tidak mengatakan الــم ialah satu huruf, akan tetapi ا satu huruf, ل satu huruf dan م satu huruf.”

Hadis riwayat Bukhari

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan apabila Al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan dia serta diamlah (dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya), supaya kamu beroleh rahmat.”

Surat Al-A’raaf: 204

“Orang yang mahir dengan al-Quran bersama malaikat yang mulia, sedang orang yang membaca al-Qur’an dengan tertatih-tatih dan ia bersemangat (bersungguh-sungguh maka baginya dua pahala”

Hadis riwayat Bukhari & Muslim

Bukti daripada Al-Quran dan hadis telah menjelaskan betapa Allah amat menghargai mereka yang membaca Al-Quran. Apatah lagi mereka yang cuba mempelajarinya serta mengamalkan ajaran Al-Quran.

Anda ingin belajar Al-Quran?

Beana HomeQuran membuka peluang untuk anda yang ingin belajar Al-Quran dan merebut pahala Allah. Pembelajaran Al-Quran disediakan bermula dari peringkat kanak-kanak, remaja hingga dewasa bersama para guru bertauliah. Paling penting, tak perlu keluar rumah pun!

Klik saya nak belajar Al-Quran online! untuk maklumat lanjut.

Harap penulisan ini dapat memberi manfaat sedikit sebanyak. Jangan berasa cukup dengan ilmu yang kita ada. Teruskan belajar. Semoga Allah redha.

Bulan Ramadan Beserta 15 Keistimewaannya

15 Keistimewaan Bulan Ramadan

bulan ramadan

Bulan ramadan adalah salah satu bulan dalam bulan bulan Islam. Ramadan dari segi bahasa bermaksud panas terik manakala dari segi istilah pula bermaksud bulan rahmat yang diwajibkan berpuasa padanya. Bulan ini juga dikenali sebagai ‘Shahrun Mubarak’ yang memberi erti bulan keberkatan.

Ia dikatakan sebagai bulan yang penuh dengan rahmat dan keberkatan kerana di dalamnya mengandungi beberapa keistimewaan. Jadi, hari ini saya akan huraikan berkenaan keistimewaan bulan ini pada umat Islam.

Al-Quran Diturunkan

Al-Quran merupakan sumber syariat Islam yang terbaik bagi umat Islam. Ia diturunkan pada bulan Ramadhan sehingga terdapat firman Allah pada bulan itu yang telah diungkapkan oleh Rasulullah SAW melalui malaikat Jibril untuk disampaikan kepadanya segenap umat muslim agar terhindar dari jalan yang sesat.

“(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah.” (Surah Al-Baqarah : 185)

Bulan Penuh Kebaikan

“Apabila telah datang bulan Ramadhan, pintu-pintu langit dibuka, sedangkan pintu-pintu neraka akan ditutup, dan syaitan dibelenggu.” (HR Bukhari dan Muslim)

Ramadan adalah bulan terbaik untuk membuat amal kebaikan kerana tidak ada bulan dimana pintu kebaikan dibuka seluas-luasnya.

“Sesungguhnya bulan (Ramadhan) telah datang kepada kalian, di dalamnya terdapat sebuah malam yang lebih baik dari seribu bulan, barangsiapa yang tidak mendapatinya maka ia telah kehilangan banyak sekali kebaikan.” (HR Ibnu Majah)

Tidak ada malam yang lebih baik dari bulan Ramadan. Barangsiapa yang tidak mengisinya dengan kebaikan, maka ia telah rugi kerana belum tentu di tahun hadapan ia akan bertemu kembali dengan bulan Ramadan.

Bulan Pengampunan Dosa

“Barangsiapa yang berpuasa Ramadan dengan penuh iman dan mengharap pahala, maka akan diampuni dosa – dosanya yang telah lalu.” (HR Bukhari dan Muslim)

Allah akan mengampuni dosa hambanya sebanyak mana sekalipun ketika itu sekiranya dia bersungguh-sungguh bertaubat dan menjalankan ibadah Ramadan dengan ikhlas. Pintu kebaikan akan terbuka luas untuknya dan berdoa kepada Allah supaya diampunkan dosanya.

Kesempatan Taubat

“Celakalah seseorang, ia memasuki bulan Ramadhan kemudian melaluinya sedangkan dosanya belum diampuni.” (HR Tirmidzi dan Ahmad)

Di dalam bulan ini, berdoalah dan minta keampunan di atas segala dosa yang telah dilakukan. Bertaubatlah kerana ianya akan menjadiakn kita seperti orang yang baru dan bersih dari segala dosa.

15 Keistimewaan Bulan Ramadhan

Pahala Berlipat Ganda

“Pahala umrah pada bulan Ramadhan menyamai pahala ibadah haji.” (HR Bukhari dan Muslim)

Umrah yang dilakukan pada bulan lain selain Ramadan hanya kan mendapat pahala biasa. Akan tetapi, jika umrah dilakukan pada bulan ini, ianya akan mendapat pahala yang luar biasa, berlipat kali gandanya sehingga ia sangat-sangat berbeza dari bulan-bulan yang lain.

Malam Lailatul Qadar

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada malam Lailatul Qadar, dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran malam Lailatul Qadar itu? Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut); Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!” (Surah Al-Qadr : 1-5)

Tiada malam yang lebih indah dan lebih baik dari malam Laitatul Qadar. Lailatul Qadar hanya ada pada bulan Ramadan sehingga setiap harinya di bulan ini digalakkan untuk selalu melakukan amal ibadah agar dapat bertemu malam yang penuh dengan keberkatan itu.

I’tikaf Dengan Tenang

Bulan ini adalah waktu yang paling terbaik untuk i’tikaf kerana di bulan inilah Allah memperhatikan hambaNya secara langsung.

Ramadhan

“Adalah Nabi SAW beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan, sampai beliau wafat, kemudian isteri-isteri baginda pun beri’tikaf setelahnya.” (HR Bukhari Muslim)

Tidak Menghalang Urusan Duniawi

“Kemudian sempurnakanlah puasa itu sehingga waktu malam (maghrib); dan janganlah kamu setubuhi isteri-isteri kamu ketika kamu sedang beriktikaf di masjid. Itulah batas-batas larangan Allah, maka janganlah kamu menghampirinya.” (Surah Al-Baqarah : 187)

Bulan puasa bukanlah bulan yang dilarang untuk melakukan urusan duniawi. Salah satunya adalah hubungan kelamin diantara suami isteri, suami tetap boleh melakukannya pada waktu yang dibolehkan iaitu di malam hari, dan tetap mendapat pahala serta tidak ada dosa baginya.

Merasakan Nikmatnya Makan Minum

Pada hari-hari biasa kita akan merasa biasa sahaja dengan makan dan minum. Namun, pada bulan ini, kita akan merasa lapar dan haus sehingga ketika mendapat makanan dan akan berasa sangat bersyukur. Sedangakn ada juga saudara kita yang diluar sana setiap hari seperti berpuasa kerana tidak memiliki wang yang cukup utnuk makan dan minum.

Ibadah Khusus Solat Tarawih

“Barangsiapa yang berdiri solat pada bulan Ramadan dengan penuh iman dan mengharap pahala maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR Bukhari dan Muslim)

Semua solat boleh dilakukan di bulan Ramadan kecuali solat tarawih sebab solat tarawih adalah ibadah yang khusus dan istimewa hanya dilakukan pada bulan ini.

Waktu Dikabulkan Doa

“Sesungguhnya setiap muslim pada tiap siang dan malam hari – pada bulan Ramadhan – memiliki doa yang mustajab” (HR Al-Bazzar)

bulan

Bulan yang juga merupakan waktu yang terbaik untuk berdoa kerana pada bulan ini terdapat banyak waktu yang mustajab untuk berdoa. Doa yang dilakukan dengan ikhlas dengan penuh beradab dan dilakukan pada waktu yang baik sudah tentu akan dimakbulkan Allah SWT.

Waktu yang baik untuk berdoa pada bulan ini adalah ketika sahur dan berbuka, disepertiga malam yang terakhir, setelah solat, ketika melakukan i’tikaf dan banyak lagi kerana sepanjang hari orang yang berpuasa adalah hari yang penuh kebaikan.

Waktu Terbaik Sedekah

“Sedekah yang paling utama adalah sedekah pada bulan Ramadhan.” (HR Tirmidzi)

Waktu yang terbaik besedekah adalah pada bulan Ramadan kerana pada bulan itu kita boleh merasakan tidak semua orang mendapat kemudahan seperti kita. Sebagai contoh, tidak semua orang mempunyai wang untuk membeli makanan, membeli baju baru malah memiliki tempat tinggal yang sepatutnya.

Oleh itulah, sedekah yang dilakukan akan membantu mereka yang berada di dalam kesusahan untuk memberikan kesenangan dalam menjalani ibadah puasa. Kita juga akan merasa senang melhat mereka bahagia dengan makan makanan yang lazat, memakai pakaian baru dan sebagainya.

Tidak Ada Syaitan Penganggu

Pada bulan selain bulan Ramadan terdapat banyak syaitan berkeliaran dan mengganggu manusia. Hanya di bulan ini tidak ada syaitan kerana syaitan dikurung di dalam neraka.

Perbuatan maksiat yang dilakukan pada bulan puasa adalah kerana hawa nafsu dari manusia itu sendiri dan sesungguhnya perbuatan maksiat tersebut boleh dicegah dengan memperbanyakkan amal ibadah.

“Jika datang bulan Ramadhan, pintu syurga dibuka, pintu neraka ditutup dan syaitan-syaitan dibelenggu.” (HR Bukhari)

Begitulah istimewanya bulan Ramadan ini. Rugilah sekiranya kita tidak memanfaatkan waktu kita dengan melakukan amal ibadah yang boleh menambahkan pahala malah diampunkan dosa kita.

Amalan-Amalan Yang Dapat Menggandakan Pahala

Amalan-Amalan Yang Dapat Menggandakan Pahala

Islam memberi kemudahan kepada setiap umatnya dalam pelbagai aspek, segala peraturan-peraturan yang telah ditetapkan dalam Islam bukan hanya sekadar peraturan yang perlu dipatuhi. Sebaliknya, peraturan-peraturan inilah yang membantu kita untuk menjalani kehidupan harian kita.

Amalan-Amalan Yang Dapat Menggandakan Pahala

Dalam beribadah juga, Islam banyak memudahkan pemeluknya. Walau sekecil manapun ibadah tersebut, ia pasti akan mendatangkan kebaikan kepada kita. Setiap insan di bumi ini pasti mengimpikan untuk masuk ke syurga dan mendapatkan pahala yang banyak.

Banyak amalan-amalan mudah yang boleh kita lakukan tetapi masih ramai yang mengabaikannya. Untuk menggandakan pahala dan masuk ke syurga terdapat beberapa amalan-amalan yang dapat meningkatkan penimbang pahala kita.

Membaca Al-Quran

Al-Quran merupakan kalam Allah yang menjadi sumber petunjuk untuk kehidupan umat manusia di seluruh dunia. Aslinya Al-Quran ini tidak mampu untuk sesiapa mengubahnya. Firman Allah SWT yang bermaksud, “Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran, dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya.” (Surah Al-Hijr : 9)

Al-Quran merupakan bacaan yang sangat mulia. Jadi, ianya sangat disyorkan untuk kita membacanya. Lagi bagus sekiranya kita menghafal, mengamalkannya dan berdakwah menggunakannya. Berapa besar pula pahala yang kita akan dapat nanti.

Di dalam Al-Quran juga Allah telah berfirman yang bermaksud, “(Al-Quran ini) sebuah Kitab yang Kami turunkan kepadamu (dan umatmu wahai Muhammad), Kitab yang banyak faedah-faedah dan manfaatnya, untuk mereka memahami dengan teliti kandungan ayat-ayatnya, dan untuk orang-orang yang berakal sempurna beringat mengambil iktibar.” (Surah Saad : 29)

Itu belum termasuk lagi doa-doa yang berdasarkan ayat di dalam Al-Quran. Selain kita mendapat pahala, kita juga dapat berdoa untuk diri kita. Allah SWT juga berfirman yang bermaksud, “Oleh itu, apabila engkau membaca Al-Quran, maka hendaklah engkau terlebih dahulu) memohon perlindungan kepada Allah dari hasutan syaitan yang kena rejam.” (Surah Al-Nahl : 98)

“Maka bacalah mana-mana yang sudah kamu dapat membacanya dari Al-Quran; dan dirikanlah sembahyang serta berikanlah zakat; dan berilah pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (ikhlas).” (Surah Al-Muzzammil :20)

Solat Di Tengah Malam

Firman Allah SWT bermaksud, “Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah “sembahyang tahajjud” padanya, sebagai sembahyang tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji.”

Allah menyuruh kita solat ditengah malam diantara waktu isyak dan subuh. Allah juga telah menjanjikan tempat yang terpuji di akhirat kelak sekiranya kita berbuat sedemikian.

Allah juga berfirman bermaksud, “Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa adalah ditempatkan di dalam beberapa taman Syurga, dengan matair-matair terpancar padanya. (Keadaan mereka di sana) sentiasa menerima nikmat dan rahmat yang diberikan kepadanya oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya mereka di dunia dahulu adalah orang-orang yang berbuat kebaikan. Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja: masa dari waktu malam, untuk mereka tidur. Dan pada waktu akhir malam (sebelum fajar) pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun).” (Surah Az-Zariyat : 15-18)

“Sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad) mengetahui bahawasanya engkau bangun (sembahyang Tahajjud) selama kurang dari dua pertiga malam, dan selama satu perduanya, dan selama satu pertiganya; dan (demikian juga dilakukan oleh) segolongan dari orang-orang yang bersama-samamu (kerana hendak menepati perintah yang terdahulu); padahal Allah jualah yang menentukan dengan tepat kadar masa malam dan siang.” (Surah Al-Muzzammil : 20)

Puasa

Puasa pada bulan Ramadhan adalah puasa yang wajib dilaksanakan oleh semua umat Islam. Di dalam Al-Quran, Allah telah berfirman yang bermaksud, “Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.” (Surah Al-Baqarah: 183)

Berpuasa adalah menahan diri dari segala hal yang boleh membatalkan puasa dari sejak terbitnya fajar sehingga terbenamnya matahari. Berpuasa dari segi bahasa bermaksud adalah menahan diri daripada berbuat sesuatu.

Hal ini telah ditunjukkan di dalam Al-Quran yang bermaksud, “Kemudian kalau engkau melihat seseorang manusia, maka katakanlah: Sesungguhnya aku bernazar diam membisu kerana (Allah) Ar-Rahman; (setelah aku menyatakan yang demikian) maka aku tidak akan berkata-kata kepada sesiapapun dari kalangan manusia pada hari ini.” (Surah Maryam : 26)

Bersedekah

“Sesungguhnya yang sebenar-benar beriman kepada ayat-ayat keterangan Kami hanyalah orang-orang yang apabila diberi peringatan dan pengajaran dengan ayat-ayat itu, mereka segera merebahkan diri sambil sujud (menandakan taat patuh), dan menggerakkan lidah dengan bertasbih serta memuji Tuhan mereka, dan mereka pula tidak bersikap sombong takbur. Mereka merenggangkan diri daripada tempat tidur, (sedikit sangat tidur, kerana mengerjakan sembahyang tahajjud dan amal-amal soleh); mereka sentiasa berdoa kepada Tuhan mereka dengan perasaan takut (akan kemurkaan-Nya) serta dengan perasaan ingin memperolehi lagi (keredaan-Nya); dan mereka selalu pula mendermakan sebahagian daripada apa yang Kami beri kepada mereka.” (Surah As-Sajadah : 15-16)

Amalan-Amalan Yang Dapat Menggandakan Pahala

Melalui terjemahan ayat di atas, Allah menyuruh kita untuk menunaikan solat pada malam hari, membaca Al-Quran, bertasbih dan bersedekah. Dengan bersedekah, kita akan diredhai Allah dan mendapat pahala yang amat besar.

Firman Allah bermaksud, “Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji. Dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya.” (Surah Al-Baqarah : 261)

Dan firmanNya lagi,”Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisik-bisikan mereka, kecuali (bisik-bisikan) orang yang menyuruh bersedekah, atau berbuat kebaikan, atau mendamaikan di antara manusia. Dan sesiapa yang berbuat demikian dengan maksud mencari keredaan Allah, tentulah Kami akan memberi kepadanya pahala yang amat besar.” (Surah An-Nisa : 114)

Zikir

“Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan amalan ibadat Haji kamu, maka hendaklah kamu menyebut-nyebut dan mengingati Allah (dengan membesarkanNya) sebagaimana kamu dahulu menyebut-nyebut (memuji-muji) datuk nenek kamu, bahkan dengan sebutan yang lebih lagi. Dalam pada itu, ada di antara manusia yang (berdoa dengan) berkata: “Wahai Tuhan kami! Berilah kami kebaikan) di dunia”. (orang-orang ini diberikan kebaikan di dunia) dan tidak ada baginya sedikitpun kebaikan di akhirat. Dan di antara mereka pula ada yang (berdoa dengan) berkata: “Wahai Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan peliharalah kami dari azab neraka”. Mereka itulah yang akan mendapat bahagian yang baik dari apa yang telah mereka usahakan; dan Allah amat cepat hitunganNya.” (Surah Al-Baqarah : 200-202)

Amalan-Amalan Yang Dapat Menggandakan Pahala

Ayat di atas menjelaskan bahawa terdapat tiga orang yang doanya tidak akan ditolak oleh Allah SWT, malah akan dikabulkan iaitu; orang yang selalu berzikir kepada Allah SWT, orang yang dianiaya dan pemimpin yang adil.

Allah juga menyuruh kita supaya sentiasa mengingatinya walau apa jua yang kita lakukan. Ini telah tertulis di dalam Al-Quran yang bermaksud, “(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.” (Surah Ali Imran : 192)

Demikianlah amalan-amalan yang patut kita amalkan untuk menambahkan ganjaran pahala kita. Allah itu Maha Mengetahui di atas segala perkara yang kita lakukan. Walaupun ianya sebesar zarah sekalipun, sekiranya ia adalah untuk kebaikan, Allah pasti akan memberikan ganjarannya.

Sudah pastinya terdapat banyak lagi amal yang boleh dilakukan untuk mendapat pahala yang banyak. Sesuatu yang kita lakukan itu sama ada baik atau buruk, pasti akan diberi balasannya. Hal ini telah tertulis di dalam Al-Quran, firman Allah SWT yang bermaksud, “Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!” (Surah Al-Zalzalah : 7-8) ')}

12 Pintu Rezeki Allah Janjikan Buat HambaNya

12 Pintu Rezeki Allah Janjikan Buat HambaNya

Rezeki Allah boleh datang daripada pelbagai cara dan bentuk. Setiap seorang dari kita, Allah telah menetapkan pintu rezeki masing-masing. Allah telah berjanji untuk melimpahkan rezeki kepada sesiapa yang meminta kepadaNya.

rezeki

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Ia juga yang menyempitkannya. Dan mereka (yang ingkar): bergembira dengan kehidupan dunia, sedang kehidupan dunia itu tidak lain, hanyalah kesenangan yang kecil dan tidak, kekal berbanding dengan kesenangan hari akhirat.”

Surah Ar-Ra’d: 26

Tahukah anda ada banyak pintu rezeki yang Allah buka buat semua hambaNya?

Pintu-pintu rezeki inilah yang telah dijanjikan oleh Allah untuk dilimpahkan buat hambaNya. Ia bertindak sebagai pendorong buat kita untuk terus bersungguh-sungguh dalam melakukan sesuatu perkara.

Di sini saya akan senaraikan 12 pintu rezeki yang akan terbuka tatkala anda mengamalkan amalan dan doa tertentu. Pastikan untuk baca sampai habis ya!

Rezeki Yang Telah Dijamin Oleh Allah SWT

Ini boleh dibuktikan melalui firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan tiadalah sesuatu pun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah, yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat ia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Lauh mahfuz) yang nyata (kepada malaikat-malaikat yang berkenaan)”

Surah Hud: 6

Setiap makhluk di muka bumi ini Allah telah menetapkan rezeki buat mereka. Rezeki apa, di mana, bagaimana diperolehi? Segalanya menjadi rahsia Allah dan akan tiba pada waktu yang sesuai. Kita sebagai hamba hanya perlu gandakan usaha, banyakkan bersabar dan meyakini janji Allah.

Usaha Zahir Dan Batin Manusia

Usaha adalah sumber rezeki. Usaha yang bersungguh-sungguh yang disertakan dengan doa pengharapan tanpa henti, pastinya akan dimakbulkan oleh Allah. Allah tidak pernah mengabaikan hambaNya yang berusaha dengan penuh kesungguhan dan berdoa meminta kepadaNya.

Ini telah dijelaskan dalam Al-Quran. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan bahawa sesungguhnya tidak ada (balasan) bagi seseorang melainkan (balasan) apa yang diusahakannya”

Surah An-Najm: 39

Bersyukur Kepada Allah

Firman Allah yang bermaksud:

“Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras.”

Surah Ibrahim: 7

bersyukur

Allah telah mengingatkan semua hambaNya melalui kalamNya, Al-Quran bahawa sesungguhnya sesiapa yang sentiasa memanjatkan kesyukuran kepadaNya di atas segala nikmat yang telah diberikan, Allah akan menambahkan lagi nikmat kurniaNya. Oleh itu, jangan segan untuk sentiasa memanjatkan kesyukuran kepadaNya walau sekecil mana pun nikmat yang kita terima. 

Kita tak tahu, mungkin sekecil nikmat yang kita terima, sangat besar maknanya buat orang lain di luar sana.

Rezeki Yang Tak Diduga

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya)”

Surah At-Talaaq: 2

Allah SWT telah memberikan jaminan buat hambaNya, bagi sesiapa yang mengamalkan amar ma’ruf nahi munkar, akan Allah permudahkan masalah yang dihadapinya.

Pernah tak anda dapat rezeki yang tak disangka-sangka? Seolah macam tahu-tahu je orang ni aku perlukan sesuatu?

Itu merupakan cara Allah mengurniakan nikmat buat hambaNya. Agar mereka mengingati pemberian rezeki Allah itu luas.

Allah pasti akan membalas usaha mereka yang mentaatiNya dengan memberikan kemudahan jalan penyelesaian ke atas setiap masalah yang mereka hadapi, malah kadang tanpa diduga!

Istighfar

Galakan untuk sentiasa beristighfar memohon ampun kepada Allah terkandung dalam Al-Quran. Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Sehingga aku berkata (kepada mereka): Pohonkanlah ampun kepada Tuhan kamu, sesungguhnya adalah Ia Maha Pengampun. (Sekiranya kamu berbuat demikian), Ia akan menghantarkan hujan lebat mencurah-curah, kepada kamu”

Surah Nuh: 10-11

Melalui istighfar yang ikhlas datang daripada hati, Allah berjanji akan membuka pintu rezeki buat kita. Jadi, rajin-rajinkanlah bibir untuk beristighfar. Pohonlah keampunan daripadaNya dengan bersungguh-sungguh, nescaya Allah tidak akan sia-siakan sesebuah permintaan hambanya.

Berkahwin

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan kahwinkanlah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) dari kalangan kamu, dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurniaNya kerana Allah Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurniaNya), lagi Maha Mengetahui.”

Surah An-Nur: 32

Allah SWT akan memberikan rezeki yang melimpah-ruah kepada mereka yang akan menamatkan zaman bujangnya. Rezeki di sini bukan hanya dimaksudkan dengan kekayaan wang ringgit sahaja, malah zuriat, kesihatan tubuh badan, dipanjangkan usia dan kesenangan hidup juga merupakan rezeki yang diberikan oleh Allah SWT.

Mempunyai Anak

“Dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu kerana takutkan kemiskinan; Kamilah yang memberi rezeki kepada mereka dan kepada kamu. Sesungguhnya perbuatan membunuh mereka adalah suatu dosa yang besar.”

Surah Al-Israa’: 31

rezeki anak

Allah SWT menggalakkan hambaNya untuk memiliki zuriat kerana anak merupakan punca rezeki. Walaupun begitu, sangat penting untuk menekankan tentang family planning. Ia bertujuan untuk merancang persediaan memberi kemudahan dan kebajikan anak dalam keadaan yang baik dan berkemampuan. Jangan sesekali terfikir untuk membunuh atau membuang anak kerana khuatir akan bebanan. Sedangkan Allah SWT telah menyatakan bahawa anak-anak itu adalah punca rezeki.

Sedekah

sedekah

Pemberian ganjaran telah dijanjikan Allah SWT bagi mereka yang bersedekah. Firman Allah yang bermaksud:

“Siapakah orangnya yang (mahu) memberikan pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (yang ikhlas) supaya Allah melipatgandakan balasannya dengan berganda-ganda banyaknya? Dan (ingatlah), Allah jualah yang berkuasa menyempit dan meluaskan (pemberian rezeki) dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.”

Surah Al-Baqarah: 245

Sedekah takkan membuatkan sesiapa jatuh miskin. Allah SWT telah menjelaskan bahawa sesiapa yang menyenangkan atau berkongsi kesenangannya bersama orang lain akan dilipatgandakan ganjaran baginya.

Rajin Bersilaturrahim

Silaturrahim bermaksud hubungan persaudaraan atau persahabatan. Bagi sesiapa yang menjaga tali silaturrahim bersama orang lain, Allah telah janjikan rezeki ke atasnya.

“Dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu.”

Surah An-Nisa’: 1

Sentiasa Beriman Dan Bertaqwa

“…Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) yang melimpah-limpah berkatnya, dari langit dan bumi.”

Surah Al-A’raf: 96

Melalui firman Allah SWT, sesiapa yang beriman dan bertaqwa akan dibukakan pintu rezeki baginya yang melimpah-ruah. Digalakkan untuk kita sentiasa berzikir setiap kali selesai solat fardhu. Kemudian, berdoalah memohon kepada Allah segala apa yang dihajati. 

Rezeki Kerana Mengorbankan Diri, Harta Dan Waktu Untuk Urusan Agama

Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan (ingatlah), sesiapa yang beriman kepada Allah dan beramal soleh, akan dimasukkan oleh Allah ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; kekallah mereka di dalamnya selama-lamanya. Sesungguhnya Allah (dengan yang demikian) telah mengurniakan kepadanya sebaik-baik pemberian.”

Surah At-Talaaq: 11

Sesiapa yang beramal soleh kerana Allah SWT akan dikurniakan rezeki baginya. Kerja kita seharian juga boleh dijadikan sebagai amal soleh. Niatkan setiap perbuatan kerana Allah. Contohnya, niatkan, “hari ini aku mencari nafkah buat keluargaku kerana Allah Taala.” In shaa Allah, Allah buka pintu rezeki dan diberi kemudahan melakukan setiap pekerjaan kita.

Allah SWT berfirman lagi yang bermaksud:

“Maka orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan beroleh keampunan dan limpah kurnia yang mulia.”

Surah Al-Hajj: 50

Rezeki Kerana Selalu Membaca Al-Quran Dan Melakukan Solat Dhuha

Firman Allah yang bermaksud:

“Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca Kitab Allah dan tetap mendirikan sembahyang serta mendermakan dari apa yang Kami kurniakan kepada mereka, secara bersembunyi atau secara terbuka, mereka (dengan amalan yang demikian) mengharapkan sejenis perniagaan yang tidak akan mengalami kerugian; Supaya Allah menyempurnakan pahala mereka dan menambahi mereka dari limpah kurniaNya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi sentiasa membalas dengan sebaik-baiknya (akan orang-orang yang bersyukur kepadaNya).”

Surah Fathir: 29-30

Terdapat banyak pintu rezeki yang Allah buka buat kita, hambaNya. Usaha jangan putus, doa pastikan bersungguh dan banyakkan bersabar. Yang paling penting, yakini bahawa rezeki Allah itu luas. Pasti akan ada bahagian buat kita. Kesemua 12 pintu rezeki ini terbuka untuk semua orang tanpa memandang golongan atau status orang tersebut.

Semoga penulisan ini dapat memberi manfaat sedikit sebanyak. Perbanyakkan menghayati isi Al-Quran untuk belajar ilmu Allah lebih mendalam.

Anda mahu belajar membaca Al-Quran?

Beana HomeQuran sudi membantu. Di sini, anda berpeluang belajar Al-Quran bersama para guru berkelayakan dan bukan calang-calang! Yang paling penting, tak perlu susah-susah keluar membahayakan diri waktu-waktu berbahaya COVID-19 ni.

Klik saja saya nak belajar Al-Quran online! untuk maklumat lanjut.

Semoga Allah meredhai segala usaha kita.

Isteri Nusyuz: 5 Kategori Yang Perlu Anda Tahu

Isteri Nusyuz: 5 Kategori Yang Perlu Anda Tahu

Isteri nusyuz adalah istilah yang berat didengar buat para isteri. Si suami juga tiada hak untuk menjatuhkan gelaran sebegitu sesuka hati.

Apabila seorang wanita sudah bergelar sebagai isteri, bukan bermakna taraf seorang wanita itu jatuh ke tapak kaki lelaki. Bukan dilayan seakan seorang tuan membeli hamba tebusan.

Sebaliknya, ia merupakan jaminan buat para wanita ini untuk dilindungi, dipelihara dan dibela dengan sebaiknya oleh para lelaki yang bergelar suami.

 

5 Kategori Isteri Derhaka

 

Sejurus selepas sah akad nikah, para wanita ini perlu menggalas tugas yang berat. Istilah sebagai seorang isteri terdengar mudah tetapi tidak pada tanggungjawabnya. Jika perkara ini diambil enteng, dikhuatiri para wanita bergelar isteri ini boleh terjerumus dalam kategori sebagai isteri nusyuz tanpa sedar atas perlakuannya. Begitu juga sebaliknya buat si suami.

Jadi apakah yang dimaksudkan dengan nusyuz atau derhaka ni?

Nusyuz bagi seorang isteri adalah apabila mereka mengingkari ketaatan terhadap suaminya.

Manakala bagi suami pula adalah apabila mereka enggan menunaikan tanggungjawab dan melukai isterinya.

Sekiranya terdapat isteri yang sengaja enggan mendengar dan turuti kata suaminya tanpa alasan yang munasabah, dikhuatiri mereka terjerumus ke dalam golongan isteri derhaka ini. Jadi, perkara bagaimanakah yang dikategorikan sebagai isteri nusyuz ni sebenarnya?

Berikut lima kategori perlakuan para isteri yang boleh dijatuhkan sebagai nusyuz yang perlu anda ketahui. Perkara ini perlu dicakna oleh kedua-dua suami dan isteri agar mereka boleh saling menegur dan mengingati antara satu sama lain.

Tidak Mensyukuri Kebaikan Yang Dilakukan Suami

Selari dengan sebuah firman Allah SWT yang bermaksud;

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.”

(Surah Ar-Ruum : 21)

Allah mempersatukan dua jiwa agar mereka dapat belajar untuk menghargai satu sama lain. Agar mereka mempunyai tempat untuk saling berkongsi dan berkasih sayang, bukan tempat pelepas amarah diherdik atau ditengking.

Seorang isteri wajib untuk bersyukur terhadap suaminya yang telah memberikan nafkah zahir dan batin dengan sebaiknya. Berkat rasa syukur seorang isteri, rumahtangga akan lebih berseri bahagia. Rasa ketidakpuasan yang sering membelenggu diri merupakan petanda mereka yang tidak akan pernah berasa kecukupan akan kurniaan Allah terhadapnya.

Firman Allah SWT yang bermaksud;

“Dia lah jua yang menguasai urusan dan perbendaharaan langit dan bumi; Ia memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan yang telah ditetapkan), dan Dia juga yang menyempitkannya (menurut peraturan itu); sesungguhnya Ia Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.”

(Surah Asy-Syura : 12)

Melukai Hati Suami

Apabila berlaku situasi di mana si isteri dilayan buruk oleh si suami, para isteri digalakkan untuk bersabar dan berbicara dengan baik bagi menyelesaikan masalah berkenaan. Jika tidak berjaya, perkara tersebut perlu dipanjangkan kepada pihak mahkamah agar boleh dibicarakan mengikut cara yang sebaiknya.

Selari dengan Firman Allah SWT yang bermaksud;

“Dan jika kamu bimbangkan perpecahan di antara mereka berdua (suami isteri) maka lantiklah “orang tengah” (untuk mendamaikan mereka, iaitu), seorang dari keluarga lelaki dan seorang dari keluarga perempuan. Jika kedua-dua “orang tengah” itu (dengan ikhlas) bertujuan hendak mendamaikan, nescaya Allah akan menjadikan kedua (suami isteri itu) berpakat baik. Sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahui, lagi Amat mendalam pengetahuanNya.”

(Surah al-Nisa’ 35)

Keluar Tanpa Izin Suami Boleh Jatuh Hukum Isteri Nusyuz

Allah SWT telah berfirman yang bermaksud;

“Dan hendaklah kamu tetap diam di rumah kamu serta janganlah kamu mendedahkan diri seperti yang dilakukan oleh orang-orang Jahiliyah zaman dahulu; dan dirikanlah sembahyang serta berilah zakat; dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya. Sesungguhnya Allah (perintahkan kamu dengan semuanya itu) hanyalah kerana hendak menghapuskan perkara-perkara yang mencemarkan diri kamu – wahai “AhlulBait” dan hendak membersihkan kamu sebersih-bersihnya (dari segala perkara yang keji).”

(Surah Al-Ahzab : 33)

Seorang isteri tidak digalakkan untuk keluar dari rumah sekiranya tidak mendapat keizinan daripada suaminya. Ini kerana seorang isteri perlu mematuhi dan taat pada suami selagi ianya tidak melanggar syariat Islam. Seorang isteri memikul tanggungjawab untuk menjaga nama baik suami dan diri sendiri.

Tidak Menjaga Kehormatan Diri Sebagai Isteri

Menjaga kehormatan diri bermakna menjaga aib diri sendiri dan suami. Ini telah dijelaskan di dalam Al-Quran.

Firman Allah SWT yang bermaksud,

“Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka;

dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka…, 

dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya.” 

(Surah An-Nur : 31)

Oleh itu, seorang isteri perlu sentiasa berhati-hati dalam setiap perlakuannya. Serta menuruti perintah suaminya. Sekiranya si suami melarang sesuatu, maka haruslah si isteri menjauhinya. Sekiranya si suami melarang tetamu dilarang datang ke rumah selama dia tiada di rumah sama ada saudara dekat ataupun jauh, dari kalangan mahram ataupun bukan, maka si isteri wajib mematuhinya.

Isteri Nusyuz Meminta Cerai Daripada Suami

“…Dan bergaullah kamu dengan mereka (isteri-isteri kamu itu) dengan cara yang baik. Kemudian jika kamu (merasai) benci kepada mereka (disebabkan tingkah-lakunya, janganlah kamu terburu-buru menceraikannya), kerana boleh jadi kamu bencikan sesuatu, sedang Allah hendak menjadikan pada apa yang kamu benci itu kebaikan yang banyak (untuk kamu).”

(Surah An-Nisa : 19)

Boleh jadi sesuatu yang sedang anda benci pada waktu ini akan memberikan faedah dan kebaikan untuk anda pada masa akan datang. Ini kata-kata Allah. Dan kata-kata Allah tiada yang dusta. Jadikan ayat ini pelembut hati ketika anda dilanda duka dan kesukaran.

Bersabarlah. Sesungguhnya mereka yang bersabar akan dibalas air matanya dengan mutiara kenikmatan dan kesenangan oleh Allah.

Berikut adalah ciri-ciri atau kategori isteri nusyuz yang perlu anda cakna. Harap ini bermanfaat untuk anda para isteri, termasuk para suami.

Because it takes two to tango.

Semoga Allah permudahkan segala urusan pasangan suami isteri bagi membina bahtera yang bahagia. Bermula dari si kemudi yang berkemahiran lahirnya anak-anak nakhoda yang berkualiti.')}