Blog

PETUA DIDIK ANAK DAN DEGIL SUPAYA JADI ANAK SOLEH & SOLEHAH.

 

PETUA DIDIK ANAK DAN DEGIL SUPAYA JADI ANAK SOLEH & SOLEHAH.

Anak degil, kuat mengamuk, nakal dan tidak mendengar kata. Ibu bapa mana yang tak inginkan anak yang baik, mendegar kata, sopan santun dan menghormati oang tua betul tak ?

Jom Beana Homequran kongsikan petua didik anak nakal & degil menjadi anak yang mendengar kata yang boleh dibanggakan InsyaAllah.

    1. Banyakkan memeluk anak
    2. Menghadap kiblat ketika belajar atau mengaji
    3. Bacakan surah & tiup ke ubun-ubun anak semasa tidur
    4. Rezeki yang berkat
    5. Hubungan dengan Allah
    6. Ayat lembutkan hati anak
    7. Layan anak lebih baik

Jangan sesekali cepat berputus-asa dalam mendidik anak, kerana anak adalah Amanah Allah yang tidak ternilai.

 

 

Nak tahu lebih lanjut

Wassap kami segera

Tekan link dibawah:

http://beana.wasap.my/

Nak tengok video anak-anak mengaji bersama #beanahomequran boleh ke link dibawah juga

VIDEO KANAK-KANAK MENGAJI

VIDEO DAN GAMBAR MENGAJI DAN AKTIVITI..Beanahomequran memberikan sesuatu kelainan dalam belajar mengaji…Apa yang kami lakukan :1.Mengaji & aktiviti2. Mengaji & menulis3. Mengaji & enjoy..Boleh direct wasap.. +601152234111 – Nadhirah .atau inbox m.me/beana.homequran.website www.beanahomequran.com.#beanahomequran #homequran #privatetutor #anak #tuition #jomngaji #mengaji #pahala #jannah #solat #pray #prayer #islam #muslim #alquran #islamic #video #instagram #instagrammer #instadaily #instagood #read #reading #learning #study #pray #prayer #solat #dhuha #sunnah #surau #funlearning #sampaikanwalausatuayat

Posted by Beanahomequran on Selasa, 14 November 2017

Hubungi kami segera untuk susun jadual mengaji Anda sekarang

#kelasmengajiKualaLumpur #kelasmengajiSelangor

#kelasmengajiPutrajaya #kelasmengajiCyberjaya

#marimengaji #kelasmengaji #hometutor #mengajidirumah #privatetutor #belajarngaji #rumahngaji #jomngaji #kelasngaji #seronokbelajar #islamituindah #beanahomequran

“Mengaji itu indah bersama Beana Homequran”

BAGAIMANA JIKA AKU INGIN MENIKAH KETIKA DIBANGKU KULIAH

 
Pelbagai cerita yang boleh tercoret ketika dibangku kuliah, terdengar rakan-rakan terpaksa berhenti kuliah kerana terpaksa menjaga ibu bapa yang sakit, tidak kalah juga ceritanya menangguh perkuliahan kerana terpaksa menyara kehidupan adik beradik kerana ibu bapa telah tiada.
Tetapi selalu menjadi cerita panas menikah dizaman belajar di Universiti, adakah ia sebuah kesalahan? Ia memiliki pelbagai jawapan dengan pelbagai alasan
 
SALAH: jika memiliki unsur-unsur kemudaratan pada pasangan, paksaan yang membawa mudarat adalah sesuatu yang tidak boleh diteruskan
BOLEH: boleh jadi kerana pelbagai faktor telah terlaksana,
Apa yang perlu diambil berat ketika mengambil keputusan untuk menikah diusia muda
 
Pertama: meminta pandangan pada ibu dan ayah, bukan memaksa, akan tetapi lebih kepada menyatakan alasan kukuh dan meminta persetujuan dengan seikhlas hati mereka
 
Kedua: bertanya pada ALLAH, banyak yang perlu dipertanyakan pada Allah,tanya pada Allah adakah dia begitu dekat MU ya Allah, adakah dia benar-benar menyembah Mu dengan sebenar-benar penyembahan, adakah dia lelaki yang sangat mencintai Islam dengan sebenar-benar islam, jika dari segala pertanyaan diatas dijawab “ya”, mintalah pada Allah berikanlah sebahagian cintanya kepada kita, yang memerlukan dia untuk kesempurnaan agama kita, dan mintalah seperti apa yang diminta didalam sanubari kita.
 
Jawapan diatas akan terjawab jika benar-benar kita meminta pada Allah dengan tanpa henti mempelajari solat dengan baik, mempelajari wuduk dengan sempurna, mempelajari adab berdoa dengan keadaan yang terbaik.
Allah akan berikan perkara yang baik kepada orang baik, pilihan untuk menikah diusia muda bukanlah sesuatu yang janggal dimata islam, akan tetapi biarlah kita matang bertanya pada Allah maka insyaallah, rezeki itu adalah milik Allah dan Allah jua yang akan berikan kepada hambanya.
 
ingin mencari duit tambahan semasa menjadi pelajar?
jom jana pendapatan dengan menjadi guru hometuition
jana pendapatan RM1,000 sebulan hanya dengan kerja separuh masa
www.beanahomequran.com

KENAPA PERLU BELAJAR KENA ADA DALIL DARI AL-QURAN DAN HADIS

banyak faktor yang menyebabkan kita belajar dan mendapat kesasihan adalah hanya dengan menggunakan dalil Al-Quran dan Hadis

 

satu persatu cerita mengenai syariat Islam yang diajarkan dan semuanya berlandaskan dalil sama ada dari Al-Quran atau Hadis Rasulullah

topik pertama

BERSUCI

باب ما تجوز به الطهارة من المياه وما لا تجوز

 

Air yang boleh digunakan untuk bersuci dan yang tidak boleh

يجوز رفع الحدث وإزالة النجس بالماء المطلق وهو ما نزل من السماء أو نبع من الأرض. فما نزل من السماء ماء المطر وذوب الثلج والبرد.

Mengangkat hadats dan menghilangkan najis boleh dengan menggunakan air mutlak, iaitu yang turun dari langit atau keluar dari bumi. Yang turun dari langit adalah: air hujan, salji yang mencair dan embun.

وما نبع من الارض ماء البحار وماء الانهار وماء الآبار

Dan yang keluar dari bumi adalah: air laut, air sungai dan air perigi.

 

وَيُنَزِّلُ عَلَيْكُمْ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً لِيُطَهِّرَكُمْ بِهِ

Dan dia menurunkan bagi kalian air dari langit untuk mensucikan kalian dengannya. al Anfal : 11

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَسْكُتُ بَيْنَ تَكْبِيرَةِ الْإِحْرَامِ وَالْقِرَاءَةِ سَكْتَةً يَقُولُ فِيهَا أَشْيَاءَ مِنْهَا اللَّهُمَّ اغْسِلْ خَطَايَايَ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ

Dari Abu hurairah: bahawa rasulullah diam antara takbiratul ihram dan bacaan (al fatihah) untuk membaca (do’a iftitah), diantara yang beliau baca adalah:”Ya Allah basuhlah kesalahan-kesalahanku dengan air, salji, dan embun”. HR al Bukhari dan Muslim.

رَوَى أَبُو هُرَيْرَةَ قَالَ سَأَلَ سَائِلٌ رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إنَّا نَرْكَبُ الْبَحْرَ وَنَحْمِلُ مَعَنَا الْقَلِيلَ مِنْ الْمَاءِ فَإِنْ تَوَضَّأْنَا بِهِ عَطِشْنَا أَفَنَتَوَضَّأُ بِمَاءِ الْبَحْرِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هُوَ الطَّهُورُ مَاؤُهُ الْحِلُّ مَيْتَتُهُ

Abu Hurairah meriwayatkan, seseorang bertanya kepada rasulullah, dia berkata: Ya Rasulullah, kami selalu pergi ke laut dan membawa sedikit air, jika kami berwudhu dengan air itu, kami akan kehausan, bolehkah kami berwudhu dengan air laut? Maka rasulullah bersabda : airnya (air laut) mensucikan dan bangkainya halal. Hadith sahih riwayat Malik, al Syafi’i, Abu Dawud, al Tirmizi dan al Nasa’i.

(al Nawawi berkata): Beberapa perkara berkaitan dengan hadith ini :

  1. Hadith ini adalah diantara hadith yang paling asas dalam taharah, al Syafi’I berkata : dia (hadith ini) adalah setengah ilmu taharah.
  2. Perkataan Thahur bermaksud mensucikan.
  3. Dibolehkan bersuci dengan air laut.
  4. Air yang berubah (rasa, warna dan bau) dengan sesuatu yang tidak senang untuk dijaga, hukumnya tetap mensucikan.
  5. Dibolehkan berlayar di laut.
  6. Semua bangkai laut halal kecuali yang ada larangan yang khusus
  7. Binatang laut yang mati dengan sendirinya adalah halal.
  8. Orang alim atau mufti yang ditanyakan sebuah pertanyaan, jika dia mengetahui bahawa pertanyaan itu berkaitan dengan perkara lain yang juga penting untuk diketahui, sebaiknya memperincikan dan mengajarkan perkara itu.

 

رَوَى أَبُو سَعِيدٍ الْخُدْرِيُّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَتَتَوَضَّأُ مِنْ بِئْرِ بُضَاعَةَ وَهِيَ بِئْرٌ يُلْقَى فِيهَا الْحِيَضُ وَلَحْمُ الْكِلَابِ وَالنَّتْنُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ َسَلَّمَ إنَّ الْمَاءَ طَهُورٌ لا ينجسه شئ

 

Abu said al Khudri meriwayatkan, ada yang bertanya kepada rasulullah: Ya Rasulullah, adakah Engkau berwudhu dari perigi Budha’ah, dan di perigi itu ada yang membuang tuala haidh, daging anjing dan kotoran?, rasulullah menjawab”: Sungguh air itu (air perigi Budha’ah) mensucikan, tidak terkena najis sedikitpun. Hadith Sahih riwayat al Syafi’i, Abu Dawud, al Tirmizi dan al Nasa’i.

 

(al Nawawi berkata): Berkata Imam al Khattabi : membuang tuala haidh (dan kotoran yang lain) tidak secara sengaja dilakukan oleh manusia, tetapi perigi berada di tempat yang rendah, dan kotoran terkadang terbawa bersamaan dengan aliran air banjir (hujan) sehingga masuk ke dalamnya. Kotoran itu tidak berkesan pada air kerana airnya banyak.

 

(al Nawawi berkata): Hadith perigi Budha’ah adalah hadith yang umum, tetapi dikhususkan (dikecualikan) dengan air yang berubah kerana najis, maka ia adalah najis berdasarkan kepada ijma’.

 

(al Nawawi berkata): Adapun air zamzam, jumhur ulama sama seperti mazhab kita, tidak makruh berwudhu dan mandi dengannya.  Ada satu pendapat dari Imam Ahmad yang menyatakan ianya makruh berdasarkan riwayat dari Ibnu Abbas, ketika berada di perigi zamzam dia berkata : Aku tidak menghalalkannya untuk orang yang mandi, dia halal untuk minum dan menghilangkan dahaga. Dan dalil kita adalah dalil-dalil yang mutlak bersuci dengan air tanpa ada pengecualian, juga umat islam sentiasa berwudhu menggunakan air zamzam tanpa ada yang mengingkari. Dan riwayat dari Ibnu Abbas tadi tidak sahih.

 

 

ثَبَتَ فِي الصَّحِيحَيْنِ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ النَّاسَ نَزَلُوا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى الحجر أرض ثمود فاستقوا من آبَارِهَا وَعَجَنُوا بِهِ الْعَجِينَ فَأَمَرَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أن يُهَرِيقُوا مَا استقوا ويعلفوا الابل الْعَجِينَ وَأَمَرَهُمْ أَنْ يَسْتَقُوا مِنْ الْبِئْرِ الَّتِي كَانَتْ ترده النَّاقَةُ.

 

Dalam shahihain (kitab al Bukhari dan Muslim) ada hadith dari Ibnu Umar, bahawa para sahabat pergi bersama rasulullah ke Hijr negeri kaum tsamud, para sahabat mengambil air dari perigi-perigi yang ada disana dan membuat adunan (roti), maka rasulullah memerintahkan mereka untuk menumpahkan air yang mereka ambil dan memberikan adunan itu untuk dimakan unta, dan memerintahkan mereka untuk mengambil air dari perigi yang dulu diminum oleh unta (nabi Solih).

 

وَفِي رِوَايَةٍ لِلْبُخَارِيِّ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَمَّا نَزَلَ الْحِجْرَ فِي غَزْوَةِ تَبُوكَ أَمَرَهُمْ أَنْ لَا يَشْرَبُوا مِنْ آبَارِهَا وَلَا يَسْتَقُوا مِنْهَا فَقَالُوا قَدْ عجنا منها واسْتقينا فَأَمَرَهُمْ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يَطْرَحُوا ذَلِكَ الْعَجِينَ وَيُهَرِيقُوا ذَلِكَ الْمَاءَ     

 

 

Dan dalam riwayat al Bukhari : Nabi ketika turun ke negeri Hijr pada perang tabuk, beliau memerintahkan mereka untuk tidak minum dari perigi-perigi yang ada disana dan tidak mengambil air darinya, mereka berkata : kami telah membuat adunan dan telah mengambil air, maka nabi memerintahkan mereka untuk membuang adunan itu dan menumpahkan air.

 

(al Nawawi berkata)maka menggunakan air dari perigi-perigi yang disebutkan diatas untuk bersuci ataupun selainnya adalah dimakruhkan atau diharamkan kecuali untuk keadaan darurat, kerana ini adalah sunnah yang sahih yang tidak ada percanggahannya, dan al Syafi’i pernah berkata : jika sahih sebuah hadith maka itulah yang menjadi mazhabku.

 

وَمَا سِوَى الْمَاءِ الْمُطْلَقِ مِنْ الْمَائِعَاتِ كَالْخَلِّ وماء الورد والنبيذ وما اعتصر من التمر أَوْ الشَّجَرِ لَا يَجُوزُ رَفْعُ الْحَدَثِ وَلَا إزَالَةُ النَّجَسِ بِهِ

 

Dan cecair yang lain selain air mutlak seperti cuka, air bunga, nabiz, jus buah atau air yang diperah dari tumbuh-tumbuhan tidak dapat digunakan untuk mengangkat hadath* atau menghilangkan najis**.

 

لِقَوْلِهِ تَعَالَى (فَلَمْ تَجِدُوا ماء فتيمموا) فَأَوْجَبَ التَّيَمُّمَ عَلَى مَنْ لَمْ يَجِدْ الْمَاءَ فَدَلَّ عَلَى أَنَّهُ لَا يَجُوزُ الْوُضُوءُ بِغَيْرِهِ

*Berdasarkan firman Allah (jika kalian tidak menjumpai air maka bertayamumlah). Dia mewajibkan tayammum bagi orang yang tidak menjumpai air, menunjukkan tidak boleh berwudu selain dengannya.

 

ولقوله صلى الله عليه وسلم لا سماء بنت أبى بكر رضى الله عنهما فِي دَمِ الْحَيْضِ يُصِيبُ الثَّوْبَ حُتِّيهِ ثُمَّ اقْرُصِيهِ ثُمَّ اغْسِلِيهِ بِالْمَاءِ فَأَوْجَبَ الْغَسْلَ بِالْمَاءِ فدل على انه لا يجوز يغيره)

**Berdasarkan sabda rasulullah kepada Asma binti Abu Bakr berkenaan dengan darah haid yang terkena baju: kikiskan ia, Gosoklah dengan ujung jari, kemudian basuhlah dengan air. Dia mewajibkan membasuh dengan air, menunjukkan tidak boleh dengan selainnya.

 

(al Nawawi berkata) hadith Asma diriwayatkan oleh al Bukhari dan Muslim dengan maksud yang sama.

 

(al Nawawi berkata) hukum dalam perkara ini adalah : mengangkat hadath dan menghilangkan najis tidak sah kecuali dengan air mutlak.

 

(al Nawawi berkata) Ibnu Mundzir berkata dalam kitab al Asyraf dan kitab al ijma’ : Ulama telah bersepakat bahawa berwudhu tidak boleh menggunakan air bunga, air pokok, air safflower atau yang lainnya yang tidak tergolong air mutlak. Dan (perkataan ibnu Mundzir) ini sama dengan yang dinukilkan al Ghazzali.

 

(al Nawawi berkata) Abu Hanifah, Abu Yusuf, dan Dawud berpandangan : menghilangkan najis dari pakaian dan tubuh badan boleh menggunakan cecair apapun yang mengalir dan dapat diperah jika digunakan untuk mencuci, seperti cuka, air bunga.

 

(al Nawawi berkata) dalil mereka adalah hadith Aisyah, dia berkata: kami kaum perempuan dahulu tidak banyak memiliki pakaian kecuali satu baju yang digunakan semasa haid, dan jika terkena sedikit darah, ia basahi dengan air liurnya, lalu membersihkannya dengan kukunya. (Riwayat al Bukhari).

 

Dari Ummu Salamah, aku berkata : Ya Rasulullah, saya perempuan yang memiliki baju yang panjang, terkadang memalui tempat yang kotor. Rasulullah bersabda :

 

يُطَهِّرُهُ مَا بَعْدَهُ

Ia akan disucikan oleh yang selepasnya. (Riwayat Abu Dawud, al Tirmizi dan Ibnu Majah).

 

Hadith Abu said al Khudri, rasulullah bersabda:

 

إذَا جَاءَ أَحَدُكُمْ إلَى الْمَسْجِدِ فَلْيَنْظُرْ فَإِنْ رَأَى فِي نَعْلَيْهِ قَذَرًا أَوْ أَذًى فَلْيَمْسَحْهُ وَلْيُصَلِّ فِيهِمَا

jika salah seorang dari kalian datang ke masjid, hendaklah ia melihat pada alas kakinya, jika terdapat kotoran hendaklah ia menggosokkannya, dan boleh digunakan untuk solat. Hadith hasan diriwayatkan oleh Abu Dawud dengan sanad yang Sahih.

 

Hadith Abu Hurairah, dari Nabi dia bersabda:

 

إذَا وَطِئَ أَحَدُكُمْ بِنَعْلِهِ الْأَذَى فَإِنَّ التُّرَابَ لَهُ طَهُورٌ

Jika alas kaki salah seorang diantara kalian memijak kotoran, maka tanah akan menyucikannya. Riwayat Abu dawud.

mari pelajari Al-Quran bersama Beanahomequran

www.beanahomequran.com

+601152234111 / 60163728504

 

 

 

TEKNIK YANG PERLU DILAKUKAN WANITA UNTUK BAHAGIA BERSAMA PASANGAN

perkahwinan adalah sebuah kehidupan yang selalu dianggap indah, menghangatkan dan menjanjikan kebahagian bagi yang belum pernah berkahwin

berlainan pula tanggapan bagi seseorang yang yang telah bernikah, dan mereka terasa aku ingin keluar dari keadaan ini.

perkahwinan adalah sebuah perjalanan yang penuh dengan cerita bahagia, kesenangan, ketenangan, kerakusan, kebencian, pengkhianatan, kehancuran. inilah serba sedikit kisah pernikahan

 

disini beanahomequran ingin berkongsi sedikit tips

JOM CUBA TIPS INI:

  1. selalu membuat perbincangan antara empat mata
  2. ambil waktu untuk hidup berdua tanpa anak-anak
  3. buat jadual waktu untuk pergi solat berjemaah bersama
  4. buat jadual waktu untuk pergi ke masjid atau surau untuk menjadikan aktiviti mingguan,bulanan
  5. buat jadual waktu mengaji bersama suami isteri
  6. ketika menaiki kereta bersama, ambil waktu 10 atau 15 minit, isteri atau suami membaca Al-Quran atau hadis didalam kereta.
  7. jika diatas tidak boleh dilaksanakan secara istiqamah, panggil seorang ustaz/ ustazah untuk membuat kelas mengaji dirumah seminggu sekali mengikut kesesuaian waktu suami dan isteri
  8. ada waktu untuk kerja, ada waktu Allah, ada waktu untuk anak dan ada waktu untuk suami/ isteri

penyakit perkahwinan itu timbul apabila hati mulai goyang pada Allah.

penyakit pernikahan itu bernanah apabila dinding-dinding sudah ditakluk oleh syaitan dan kita berhenti belajar tentang Islam

kembali pada agama akan selalu mendatangkan kebaikan kepada manusia InshaAllah

 

Nak ngaji??? mengaji dengan mudah kami datang kerumah anda +601152234111

TIPS BERMUSAFIR by Imam Al- Nawawi

Dari Kitab al Majmu’ Syarah Al Muhazzab, al Imam al Nawawi
1. Bertanya dan meminta pandangan kepada orang yang berpengalaman.
2. Solat sunat istikhartah.
3. Bertaubat, menunaikan hutang yang mampu untuk dilakukan dan mengembalikan hak milik orang lain.
4. Meminta keridhaan orang tua dan orang yang kita ada tanggungjawab untuk berbuat baik dan taat kepadanya.
5. Menggunakan nafkah yang halal.
6. Memperbanyak bekal agar boleh membantu orang yang kesusahan.
7. Mempelajari hukum hakam haji atau umrah apabila ingin bermusafir untuk haji dan umrah.
8. Mencari kawan perjalanan yang baik yang boleh mengingatkan untuk berbuat baik.
9. Tidak disibukkan dengan barang-barang perniagaan apabila ingin bermusafir untuk haji dan umrah.
10. Digalakkan untuk bermusafir pada hari khamis atau hari isnin.
11. Solat dua rakaat sebelum keluar rumah.
12. Mengucapkan selamat tinggal kepada ahli keluarga dan jiran tetangga.
13. Saling mendoakan antara yang ditinggalkan dan yang pergi bermusafir.
14. Bersedekah.
15. Membaca doa bermusafir: “Allahu akbar” (tiga kali), “Bismillah”,
سُبْحَانَ الَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِينَ وَإِنَّا إلَى رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُونَ اللَّهُمَّ إنَّا نَسْأَلُكَ فِي سَفَرِنَا هَذَا الْبِرَّ وَالتَّقْوَى وَمِنْ الْعَمَلِ مَا تَرْضَى اللَّهُمَّ هَوِّنْ عَلَيْنَا سَفَرَنَا هَذَا وَاطْوِ عَنَّا بُعْدَهُ اللَّهُمَّ أَنْتَ الصَّاحِبُ فِي السَّفَرِ وَالْخَلِيفَةُ فِي الْأَهْلِ اللَّهُمَّ إنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ وَعْثَاءِ السَّفَرِ وَكَآبَةِ الْمَنْظَرِ وَسُوءِ الْمُنْقَلَبِ فِي الْمَالِ وَالْأَهْلِ وَإِذَا رَجَعَ قَالَهُنَّ وَزَادَ فِيهِنَّ آيِبُونَ تَائِبُونَ عَابِدُونَ لِرَبِّنَا حَامِدُونَ
16. Melantik seseorang untuk menjadi pengetua.
17. Banyak berdoa ketika dalam perjalanan, kerana doa orang yang bermusafir dimakbulkan.
18. Memelihara solat.
19. Saling tolong menolong.

jom ngaji bersama beanahomequran

+601152234111

layari www.beanahomequran.com

HUKUM HAKAM WANITA HAID

3 jenis darah yang keluar dari faraj perempuan

  1. Darah haid
  2. Darah nifas
  3. Darah istihazah

DEFINISI DARAH WANITA

Darah Haidh: darah yang keluar dari faraj perempuan dalam keadaan sihat, bukan kerana melahirkan.

Darah nifas adalah:  darah yang keluar selepas melahirkan

Darah istihazah adalah:  darah yang keluar bukan pada hari- hari haid dan nifas.

 

KADAR WAKTU HAID PEREMPUAN DALAM MAZHAB SYAFIE

Masa haid yang paling pendek adalah sehari semalam

Masa yang paling panjang adalah 15 hari

Yang paling lazim 6 atau 7 hari

HUKUM HAKAM YANG BERKAITAN HAID

Perempuan yang haid diharamkan untuk solat, puasa, membaca Al-Quran, memegang mushaf, masuk masjid, tawaf, dan melakukan hubungan suami isteri

 

DALIL DIHARAMKAN SOLAT BAGI WANITA HAIDH

 

Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Abu Said bahwa Rasulullah S bersabda:  ketika ditanya tentang kekurangan agama perempuan: bukankah ketika perempuan haid tidak solat dan tidak puasa?

 

Hadis ini menjelaskan bahawa perempuan yang haid tidak solat dan tidak berpuasa.

 

Dari Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari Muazah bahawa dia bertanya kepada Aisyah: kenapa perempuan haid mesti mengqada’ puasa dan tidak mengqada’ solat? Aisyah berkata: perkara itu, terjadi pada kami semasa hidup Rasulullah S dan kami diperintahkan untuk mengqada’ puasa dan tidak diperintahkan mengqada’ solat.

 

WANITA HAID  MEMBACA AL-QURAN

 

ADA PERBEZAAN PANDANGAN ulama tentang hukum membaca al Qur’an bagi perempuan yang tengah haidh.

 

Kebanyakan ulama dalam mazhab syafi’i, mazhab hanafi, dan mazhab hanbali berpandangan bahawa perempuan yang sedang  berada dalam keadaan haidh dan nifas diharamkan untuk membaca al Qur’an, sama ada sedikit atau banyak, kecuali ayat-ayat yang lazim digunakan sebagai zikir atau doa.

 

Mereka berpegangan kepada hadith yang diriwayatkan oleh al Tirmizi, al Nasa’i dan Ibnu Majah dari Ali Bin Abi Thalib, bahawa tidak ada sesuatu apapun yang menghalangi Rasulullah daripada Al Qur’an melainkan keadaan junub. Sebahagian ulama menilai hadith ini sebagai hadith hasan atau sahih. Al Baihaqi berkata: ada riwayat yang sahih dari Umar bahawa dia tidak menyukai orang junub membaca al Qur’an.

 

Mereka mengqiyaskan perempuan yang tengah haid dengan orang yang berada dalam keadaan junub, kerana keduanya adalah hadath besar yang mewajibkan mandi.

 

Al Imam Malik, Dawud berpandangan: dibolehkan bagi orang yang junub dan haid membaca seluruh al Qur’an, pandangan ini diriwayatkan dari Ibnu Abbas dan Said Bin al Musayyib.

 

Al Qadhi Abu al Thayyib, Ibn al Shabbagh dan yang lainnya mengatakan bahawa pandangan ini dipilih oleh Ibnu al Munzir.

 

Al Nawawi berkata: Orang yang membolehkan (orang junub dan haid untuk membaca Al Qur’an) secara umum berdalil dengan hadith ‘Aisyah bahawa Nabi sentiasa berzikir kepada Allah dalam setiap keadaannya, riwayat Muslim, mereka mengatakan : membaca al Qur’an adalah bahagian dalam zikir dan hukum asal membaca al Qur’an adalah tidak diharamkan.

 

 

 

 

 

BAGAIMANA  MENGAJAR NGAJI PADA ANAK-ANAK BAGI IBU YANG BERKERJAYA

 

Banyak yang yang dipertanggungjawabkan diatas bahu seorang wanita yang bergelar ibu, isteri, pekerja kepada syarikat atau kerajaan, sehinggakan masa yang diimpikan oleh anak-anak untuk bermesra bersama berlalu begitu sahaja.

Pelbagai usaha yang disarankan oleh pakar motivasi, untuk terus mengekalkan stamina berbentuk motivasi dan kekuatan seorang wanita yang menyandang pelbagai gelar didalam satu waktu, agar kehidupan mereka terus kuat melaksanakan satu persatu amanah yang yang dipertanggungjawabkan diatas kudrat mereka.

Kerana semua sedia maklum, segala hal yang dipertanggungjawabkan akan ada hari perhitungan amal bagi semua gelaran yang diberikan keaatas seorang waanita.

Tips yang terus mengekalkan kekuatan untuk terus bangkit sebagai seorang ibu yang boleh memberikan pendidikaan agama yang terbaik kepada anak-anak yang dititpkan oleh Allah

AKTIVITI HARIAN UNTUK MEMBUAT ANAK-ANAK MENGAJI DALAM PANTAUAN IBU YANG BERKERJAYA

  1. Sediakan makan malam lebih awal untuk mengelakkan makan lewat
  2. Makan malam seawal yang mungkin untuk memastikan selepas magrib sudah tidak ada progam makan
  3. Solat magrib berjemaah anak dan ibu
  4. Jika ibu menjadi imam pada anak-anak, perjelaskan bacaan ibu agar anak-anak mendengar dengan baik
  5. Memulakan dengan membaca alfatihah
  6. Dimulakan membaca Al-Quran oleh sang ibu, jika lavel bacaan sama, maka baca setiap satu page dibahagi dua agar anak tidak terlalu lama menunggu ibu membaca Al-Quran begitu juga sebaliknya
  7. Bagusnya setiap hari membaca Al-Quran sekurang-kurangnya empat halaman antara perkongsian anak dan ibu
  8. Jika anak-anak masih kecil, memastikan ibu mengajar dengan aktiviti agar menjaga emosi ibu untuk terus bersabar dalam proses pengenalan anak-anak pada Al-Quran
  9. Pelbagaikan aktiviti mengaji seperti mengaji sambil mengait flash card
  10. Mengaji bersama PEN
  11. Mengaji bersama gadjet, pelbagai apps hari ini yang boleh menjadi alat bantu mengaji Al-Quran.
  12. Berikan hafalan dan diperdengarkan oleh ibu
  13. Meminta anak-anak membaca surah hafazan semasa ibu sedang sibuk memasak dengan dipantau melalui video ( minta pada anak untuk membuat video selasa 1minit untuk hafazan yang telah dihafal) sangat sesuai kepada anak yang tidak fokus dan sediakan phone atau apasahaja yang boleh meekod aktiviti mereka.
  14. Rekod aktiviti mereka, jika anak-anak memiliki akaun FB atau Telegram mereka sendiri, share aktiviti tersebut didalam group yang telah dicreat oleh ibu dan ahlinya cukup hanya berdua, ia hanya diperlihat kepada anak kesungguhan anak-anak ingin belajar mengaji bersama ibu tercinta mereka
  15. Berikan kelas formal seminggu sekali untuk memberi anak-anak peluang belajar Al-Quran bersama ustaz atau ustazah yang memang memiliki ilmu yang luas dalam membaca Al-Quran.

semoga tips ini boelh dimanfaatkan oleh para ibu yang berusaha untuk mendidik anak-anak mengaji Al-Quran bersama ibu.

 

BAGAIMANA MENYIKAPI SABAR ANTARA ANAK DAN IBU

Siapa perasan, sebenarnya anak dan ibu ni memang selalu bergaduh sejak kecil sekecilnya lagi,

Cuba kita lihat dan ingat kembali, anak seumur 1tahun akan ada tangisan sebab ada permintaan mereka, tetapi ibu akan selalu larang, bagi anak yang memilki akan tetapi belum mumaiyiz tidak boleh berfikir hal ini salah dan itu benar, tapi mereka akan terus menjerit dan menangis tak berhenti kerana mereka inginkan hal itu, tetapi berbeza pandangan pula dengan ibu, ibu melihat ia tidak pantas untuk dilakukan oleh anaknya kerana bagi ibu yang selalu berfikiran jauh itu hal yang memudaratkan anak tersebut. Maka akan terus berlaku perselisihan faham anatara ibu dan anak.

Meningkat alam 7tahun, anak kecil tadi sudah mulai boleh membezakan mana amukan ibu dan mana kasih sayang ibu, tetapi tetap akan ada pergaduhan antara mereka berdua dek kerana, anak akan terus meronta meminta hal yang bagi ibu ia sudah tidak pantas untuk seusia anak kecil itu. Akan ada jeritan kecil oleh sang anak dan akan ada dengusan amarah oleh sang ibu.

Terus dan terus dengan dewasa seorang anak, meningkat remaja sudah mulai ada habit (kebiasaan) anak yang sang ibu akan terus ada sahaja yang ibu tidak persetujui, dan anak juga akan terus merasakan ibu terlalu menekannya,ibu selalu menghalangnya, ibu selalu dan sering tidak mahu mengenalnya.

 

Inilah situasi yang berlaku pada anak dan ibu, akan sering ada pertelingkahan sejak kecil lagi.

Ada pelbagai solusi yang selalu diterangkan oleh pakar-pakar motivasi, ada pelbagai pesan yang disampaikan oleh sang ustaz, tetapi paling utama bagi seorang anak dan ibu adalah BAGAIMANA MENYIKAPI SIFAT SABAR DAN BAGAIMANA MENJALANKAN SIFAT SABAR

Banyak orang boleh bercerita tentang sabar, banyak kitab yang ditulis mengenai sifat ini, dan banyak method yang dianjurkan untuk sifat ini, akan tetapi ia kembali pada kita sendiri untuk dijadikan amalan untuk kedua artis diatas ni, kerana keduanya memiliki sifat yang akan dihisab dan dihitung oleh Allah dihari akhirat nanti

TIPS MENGAHADAPI BILA PENJAGA ANAK CUTI MENGEJUT

kadang-kadang kita perlu bersedia untuk menyiapkan diri kita untuk bersedia mengahadapi keadaan yang kita rasa senang tiba-tiba kena stop sebab orang lain tak boleh bergerak untuk kita. jom atasi dengan tenang

1. tarik nafas dalam2 bila terbaca msg dari pengasuh ” maaf kak harini saya hal tak dapat menjaga anak akk” dan sambil senyum senyum dan senyum.

2. bangun dengan penuh semangat, ada waktu mengaji 1page pon dah ok.

3. ok buat macam biasa, siapkan apa yang perlu disiapkan semua.

4. msg BOSS,(bagi yang bekerja dengan orang) whatsapp KLIEN (bagi yang buat bizz sendiri) dengan ayat yang baik, mohon maaf kenapa dan atas sebab apa, inshaallah kita sama-sama manusia mereka akan faham.

5. agar tetap produktif, bagi yang kerja sendiri, siapkan kerja yang bersuaian ketika bekerja dengan anak kecil dan mengaharapkan kerja2 siap.

6. bagi yang bekerja dengan BOSS sediakan onedrive google fail-fail yang memang banyak kerja jadi boleh buat kerja dari rumah.

7. masak awal untuk menyiapkan segala lunch n dinner agar tak terganggu dengan aktiviti kerja yang akan disiapkan pada hari tersebut.

KELEBIHAN WAKTU MENGEJUT INI BERLAKU
1. boleh cek anak-anak mengaji
2. boleh ajar anak-anak hal2 mengaji
3. boleh keluar dan belikan anak-anak buku mengaji yang menarik
dan apa-apa yang patut dilakukan untuk proses perkembangan si anak terutamanya dalam urusan agama iaitu biarkan mereka mengaji dengan semangat kita
dan boleh panggil guru seminggu sekali untuk terus memberikan istiqamah dan waktu yang tepat untuk mengaji

MANFAAT AL-QURAN KEATAS MANUSIA

“Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab
Allah swt (Al-Quran) dan mendirikan sembahyang dan menafkahkan sebahagian dari rezeki
yang Kami anugerahkan kepada mereka dengaan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan rugi.
Agar Allah swt menyempurnakan kepada mereka pahala mereka dan
menambah kepada mereka dari anugerah-Nya. Sesungguhnya Allah swt
Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri.”

(QS Fathiir 35:29-30)

 

Dari Usman bin Affan ra, katanya: rasulullah saw
bersabda “Sebaik-baik kamu ialah orang yang belajar Al-Qur’an
dan mengajarkannya.”
(Riwayat Al-Bukhari)

PENGAJARAN DARI HADIS:

  1. Keutamaan belajar dan mengajar Al-Quran
  2. Tingginya darjah orang yang belajar Al-Quran dan mengajarkannya
  3. Kemuliaan seseorang dihitung dengan ilmu dan mengamalkan Al-Quran

Diriwayatkan daripada Aisyah ra, katanya: Rasulullah saw bersabda: “Orang yang membaca Al-Qur’an sedangkan dia mahir membacanya, kelak mendapat tempat di dalam Syurga bersama-sama dengan malaikat-malaikat utusan yang mulia lagi baik. Sedangkan orang yang membaca AlQur’an, tetapi dia tidak mahir, membacanya tertegun-tegun (tersangkut-sangkut)  dan nampak agak berat lidahnya (belum lancar), dia akan mendapat dua pahala.”
(Riwayat Al- Bukhari)

PENGAJARAN DARI  HADIS:

  1. Tidak ada istilah rugi membaca Al-Quran samaada sudah pandai atau belum
  2. Kemuliaan orang yang mahir membaca Al-Quran darjah mereka bersama dengan para malaikat yang mulia
  3. Bacalah Al-Quran meskipun belum lancar dan teruslah belajar agar bertambah kemuliaan

Diriwayatkan daripada Abu Musa Al-Asy’ari ra, rasulullah saw bersabda:
“Perumpamaan orang mukmin yang membaca Al-Qur’an
adalah seperti buah Utrujjah yang baunya harum dan rasanya enak (sedap).
Perumpamaan orang mukmin yang tidak membaca Al-Qur’an seperti buah
kurma yang tidak berbau sedang rasanya enak dan manis. Perumpamaan
orang munafik yang membaca Al-Qur’an adalah seperti raihanah yang
baunya harum sedang rasanya pahit. Dan perumpamaan orang munafik yang
tidak membaca Al-Qur’an adalah seperti hanzhalah yang tidak berbau
sedang rasanya pahit.”
(Riwayat Bukhari & Muslim)

PENGAJARAN DARI HADIS

  1. Membaca Al-Quran membuat seorang mukmin mulia dan diakhirat
  2. Keburukan sifat munafik yang hanya mempercantikkan diluar tapi tiada keimanan didalam