MENGEJUTKAN!! menjaga hubungan dengan al-Quran ternyata dapat membuat hidup lebih bahagia

INDAHNYA HIDUP BERSAMA AL-QURAN

Agar kehidupan kita sentiasa bahagia dan tenang, maka kita harus bersahabat dan hidup bersama Al-Quran. Maka untuk mendapatkan kebahagiaan didunia dan diakhirat setidaknya ada beberapa hal yang mesti kita lakukan, diantaranya :

  1. Membulatkan tekad

Abu al Hasan menyatakan : “Di antara syarat asas untuk mendapatkan manfaat Al-Quran adalah memiliki kemahuan. Jika tidak bagaimana Al-Quran boleh memberi pengaruh pada diri kita jika kita tidak mempunyai kemahuan untuk mendapatkan manfaat al-Quran? Allah berfirman Sesungguhnya Allah tidak akan merubah keadaan suatu kaum sehingga mereka mempunyai kemahuan dan berusaha untuk merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri dan terakhir setelah mempunyai kemahuan dan berusaha, stage yang terakhir yang kita perlu lakukan adalah berdoa pada Allah.  Semakin umat Islam kita haruslah sentiasa meletakkan rasa gelisah yang tak berkesudahan, rasa tak pernah puas, semangat untuk memperbaiki diri dan berubah, tak bosan-bosan mencari cara, agar kita kan mencapai kebahagian yang sesungguhnya tidak hanya di dunia malah di akhirat juga.”

  1. Tulus Berdoa agar Diberi Kemudahan

Hanya Allah yang berkuasa membuka hati kita. Maka memohonlah kepadaNya agar hati kita terjalin erat dengan Al Quran.

“Barangsiapa berserah diri maka ia benar-benar telah menempuh jalan yang lurus”

(QS Al Jin: 14)

Ibn Rajab mengatakan :- “Pertolongan Allah bergantung pada kemahuan hambaNya dalam mendapatkannya. Siapa yang benar-benar menginginkan kebaikan nescaya Allah akan membantu mendapatkannya.”

  1. Menciptakn rasa untuk mendekatkan diri dengan Al Quran

Perbanyakkan  membaca secara tartil, dengan suara indah, dan disertai dengan pemahaman. Maka dengan izin Allah kita akan memperolehi manfaat dari Al-Quran. Jika kita tidak pernah berusaha untuk mendapatkan petunjuk, maka aga sukar untuk kita selamat dikemudian hari.  Secara teknik ada beberapa hal yang boleh dilakukan untuk menjalin hubungan yang erat dengan Al-Quran, maka kita harus sentiasa berdoa dengan bersungguh-sungguh agar Allah membuka hati kita untuk menerima cahaya Al Quran, agar ia dapat memberi kita kemampuan merenungi kalamNya, dan dilakukan sebelum membaca Al Quran. Perbanyakkan membaca Al Quran, menghabiskan waktu bersamaNya. Dilakukan di tempat yang tenang, jauh dari kebisingan agar kita boleh  memfokuskan diri, jangan lupa berwudlu dan bersiwak sebelum membacanya. Alangkah baiknya jika kita selalu membaca menggunakan mushaf, dengan suara yang boleh didengar (tidak berbisik) dan secara tartil. Maka dengan ini kita akan lebih mudah membaca dan memahami Al-Quran dengan sebaik mungkin.

Selalulah mengulang-ulang ayat al-Quran yang kita baca supaya ia dapat berkesan di hati agar cahaya di hati semakin terang dan iman kuat. Allah selalu mengetahui seberapa besar usaha kita untuk mendekatkan diri kepadaNya dan Dia adalah sebaik-baik pembalas usaha. Pengaruh terbesar Al Quran adalah terbentuknya tingkah laku yang lurus serta bersatunya kata dan perbuatan. Jika ini  dijumpai maka hati seseorang tidak terpaut dengan Kitab Suci.

So sekarang yang menjadi pertanyaan Mengapa harus Al-Quran? Yang pertama dijawab adalah karena Al-Qur’an adalah kalam Allah, tidak ada sedikit pun perkataan manusia, bahkan ketika manusia di tantang untuk membuat satu surat pun tak akan bisa, karena Al-Quran dibuat dan diturunkan dengan ilmu Allah. Perhatikanlah Firman Allah berikut, yang maknanya :

“Dan sesungguhnya al-Qur’an ini benar-benar diturunkan oleh Tuhan semesta alam”,

(QS. 26:192). “

“dia dibawa turun oleh Ar-Ruh Al-Amin”,

(QS. 26:193)

Atas kehendak Allah, Al Qur’an diturunkan dari Lauhul Mafuzh di bawa oleh Ar Ruh Al-Amin (ada yang mengartikan Jibril), ke dalam hati manusia (Muhammad), agar  beliau dapat memberi peringatan kepada manusia. Hati yang dimaksud di sini adalah qalbu yang ghaib, kerana Al Qur’an pun ghaib pula. Tidak mungkin tulisan di atas kertas itu dapat masuk ke dalam hati seseorang. Al Qur’an tidak dapat dibuat oleh manusia maupun jin.

Kembali pada persahabatan kita dengan Al Quran, bahawa ketika kita berinteraksi dengan Al-Quran entah itu membaca, memahami maknanya, atau menghafalnya maka kita gunakan seluruh potensi dari tubuh ini. Mengapa harus menjadi sahabat Al-Quran? kerana kita adalah muslim, dan sangat pantas sekali menjadikan apa-apa yang baik menjadi sahabatnya. Sahabat diartikan yang selalu menyatu, satu irama, satu tujuan. Sehingga ketika yang kita jadikan sahabat baik dalam hal ini Al-Quran maka pastilah kita menjadi baik. Oleh kerana itu Al-Quran selain menjadi hukum Islam yang pertama dialah pedoman hidup juga bagi umat Islam.

 

NAK JADI TUTOR AL-QUR’AN?

➽  http://www.beanahomequran.com/nak-jadi-tutor

KELEBIHAN MENJADI TUTOR BEANA 🙂

1.  Anda berhak menyusun jadual anda sendiri

2. Bekerja dengan waktu yang fleksible

3. Mengajar disekitar tempat anda sahaja (Separuh masa)

4. Elaun yang lumayan

5. Insentif BELIAN KERETA & UMRAH

6. Penyata elaun disediakan

7. Reward Tutor Bulanan

8. Mengajar Al-Quran dan Asas Fardhu Ain sahaja

9. Latihan dan konsultansi diberikan

 

MENCARI GURU MENGAJI UNTUK ANAK-ANAK?

➽ http://www.beanahomequran.com/daftar-online

 

4 perkara yang membuatkan jiwa semakin jauh dengan al-Quran… Perkara no 3 memang mengejutkan!

KENAPA PENGARUH AL-QURAN MENJADI LEMAH???

Zaman semakin canggih. Terdapat banyak teknologi yang digunakan pada masa kini sehingga kita dapat melihat rata-rata rakyat muka bumi ini mempunyai gadget atau lebih mudah dikenali dengan handphone. Handphone yang canggih tidak lagi susah untuk dimilik kerana zaman sekarang banyak syarikat telefon yang sudah mencipta telefon canggih dan murah.

Sedar tidak sedar sebenarnya handphone atau apa sahaja gadget selalu sahaja di tangan masyarakat sekarang ini. Tidak kira lah masyarakat remaja malah terkadang ada juga masyarakat dewasa yang tidak melepas kan gadget dari tangan mereka.

Hal ini membuatkan kita tertanya-tanya adakah media sosial sahaja yang menjadi tumpuan perhatian masyarat kita sekarang berbanding al-Quran? Adakah masyarakat kita masa kini masih mendekatkan diri mereka dengan al-Qur’an

Tahukah anda pada masa ini ramai orang sudah jauh dari muamalah dengan Al-Quran. Tahukah kalian semua pada hakikatnya Al-Quran merupakan pedoman dan kunci keselamatan kehidupan kita baik didunia dan di akhirat kelak. Sedangkan media sosial seperti facebook, Instagram dan lainnya tidak dapat menjamin akan memberikan kebaikan untuk dunia dan akhirat kita? Banyak keburukan yang akan terjadi pada diri kita jika kita semakin hari semakin menjauhkan diri dari al-Quran.

Jom semak apa faktor atau penyebab lemahnya jiwa kita terhadap mencintai Al-Quran :

1. Melupakan tujuan Al Quran diturunkan

seharusnya yang kita ketahui bahawa tujuan utama al-Aquran diturunkan adalah untuk membimbing manusia dan memperbaiki keadaan mereka ke jalan yang diredhai Allah dan untuk mendapatkan balasan yang baik di akhirat kelak yakni di syurga Allah. Maka Allah menurunkan Al Quran sebagai risalah yang ringkas namun dengan kandungan makna yang padat sehingga mudah dibaca dan dihafalkan. Kerana itulah Al-Quran harus dibaca secara cermat dan perlahan-lahan agar maknanya dapat difahami baik oleh pembaca mahupun pendengarnya. Seperti dalam firman Allah, yang bermaksud:-

“Al Quran kami turunkan secara beransur-ansur agar kau membacakannya kepada manusia secara perlahan-lahan.”

(QS Al Isra: 105)

Ketika tujuan Al Quran diturunkan telah dilupakan oleh manusia maka sesuatu yang seharusnya hanya dijadikan sebagai perantara (membaca dan menghafal) akan dipandang sebagai tujuan yang sebenarnya. Membaca dan menghafal memang penting tapi tujuan akhir adalah bagaimana agar ayat-ayat yang sudah kita baca dan kita hafal tersebut dapat kita amalkan dalam kehidupan kita sehari-hari.

2. Mengaji tidak dijadikan sebagai rutin sehari-hari

Membaca dan memahami Al-Quran sebenarnya adalah amalan yang perlu dilakukan setiap hari dan setiap waktu. Namun beberapa hal duniawai sehingga mampu merubah keadaan yang mana Al-Quran harus menjadi rutin keseharian kita, sehingga kita hampir melupakan kewajiban utama kita iaitu membaca Al-Quran. Maka alangkah baiknya jika kita hiasi hari-hari kita dengan selalu membaca dan mentadabburi Al-Quran, agar tertanam dalam jiwa bahwa Al-Quran adalah sebahagian dalam kehidupan kita.

3. Sibuk Dengan Ilmu Lain

Rasulullah sangat mengharapkan para sahabatnya tidak disibukkan oleh ilmu lain selain Al-Quran agar pesan-pesan Al-Quran dapat diamalkan secara sempurna. Seiring berjalannya waktu sejak wafatnya Rasulullah SAW dan menyebarnya Islam ke pelbagai daerah maka terjadilah persentuhan denganpelbagai budaya dan ilmu dari pelbagai bangsa, hasil peradaban dan budaya dunia, semua meresap ke pelbagai produk keilmuan sehingga Al-Quran tidak menjadi satu-satunya rujukan tunggal dalam kehidupan. Itulah yang membezakan generasi kita dengan generasi sahabat. Bukan bermakna kita tidak boleh mempelajari ilmu-ilmu lain. Iainya tetap boleh tetapi kita tetap harus meletakkan ilmu al-Quran yang paling utama. Kerana didalam al-Quran terdapat banyak pelajaran tentang kehidupan yang sesuai bukan hanya pada zaman Rasulullah tetapi sesuai untuk sepanjang masa. Selain al-Quran, sunnah juga merupakan tempat untuk kita merujuk tentang sesuatu perkara. Dan seteusnya baru kita boleh merujuk dengan ilmu-ilmu yang lain yang dapayt memberi manfaat bagi kehidupan manusia di dunia dan akhirat.

4. Tak Mempengaruhi Perilaku

Antara perkara yang dapat melemahkan kepercayaan kita terhadap Al-Quran adalah kenyataan bahawa tingkah laku seseorang yang dikenal dekat dengan Al-Quran bertentangan atau tidak mencerminkan nilai-nilai Al-Quran sama sekali. Jika kita menyampaikan sesuatu perkara yang terdapat di dalm Al-Quran pada masyarakat akan tetapi akhlak dan perilaku kita sangat jauh dariakhlak yang diajari dalam Al-Quran, maka ajakan kita atau perkara yang kita cuba sampaikan pada masyarakat tidak akan menyentuh jiwa mereka.

Maka dengan ini kita semua wajib menjaga diri kita agar selalu menjaga Al-Quran dalam kehidupan kita sehingga Al-Quran tetap menjadi keutamaan utama dan pedoman hidup. Wallahhua’lam bisshowab

NAK JADI TUTOR AL-QUR’AN?

➽ http://www.beanahomequran.com/nak-jadi-tutor

MENCARI GURU MENGAJI UNTUK ANAK-ANAK?

➽ http://www.beanahomequran.com/daftar-online

BAGAIMANA MENEMUI CALON SUAMI ANDA DENGAN MEMBACA AL-QURAN

BAGAIMANA MENEMUI CALON SUAMI ANDA DENGAN MEMBACA AL-QURAN

Harini dalam pencarian apapun memiliki kesukaran atau kemudahan dengan tersendiri. Catatan hidup menjadi dan menerima fitrah Allah menjadikan manusia seorang lelaki dan perempuan dan tumbuh rasa cinta dan berkasih sayang itu fitrah untuk hidup berpasang-pasangan fitrah hidup yang perlu dijalani oleh seorang hamba Allah dan belajar dan terus belajar untuk terus redha dengan sunnatullah

Berbicara soal lelaki dan perempuan adalah pembicaraan yang tidak pernah habis dan tidak pernah lekang dari setiap situasi, baik situasi yang positif dan terkadang ia menjadi negative. Inilah cerita tentang lelaki dan perempuan

Harini seorang perempuan tumbuh dengan kepelbagaian informasi yang mereka boleh dapatkan dari pelbagai sumber, termasuklah bahan bacaan yang tersedia dimedia cetak, masa dan media social kita sumber maklumat yang semakin hari semakin tiada batasan membuat ramai lelaki dan perempuan tercari bagaimana,dimana,dan kenapa. Dengan pergerakan dihujung jari sahaja sudah membuatkan kita memperoleh segala maklumat yang kita inginkan.

Tetapi dalam keganasan dunia moden ini, kita sebagai seorang muslim dan mukmin yang baik, menjadikan bacaan Al-Quran sebagai amalan dan air yang selalu mencurah dikala kehausan adalah jalan terbaik untuk terus menjadi manusia yang berinformasi dan celik akan isi Al-Quran itu sendiri

Dah banyak sangat peroleh tips melalui bahan bacaan kenapa tidak melalui bacaan dan pemahaman dari Al-Quran itu sendiri.

Banyak cerita yang Allah sediakan didalam Al-Quran. Banyak hokum hakam yang terkandung didalam Al-Quran, sehinggakan Allah juga sudah memberikan garis panduan guard line  bagaiamana cari calun suami melalui ayat Al-Quran.

Tips mencari pasangan hidup melalui garis panduan Al-Quran

  1. Allah sentiasa menyatukan orang yang baik dengan org yang baik dalil: surah An-Nur ayat 26 perbaiki diri agar dapat yang baik

Dalam surah An-Nur ini dimana Allah telah berjanji kepada semua hambanya Allah hanya akan menyatukan orang baik dengan yang baik. Terlalu jelas apa yang diperkatakan oleh Allah. Jika dalam proses pencarian, tetapkan hati melakukan kebaikan dan disulami dengan hati yang ikhlas maka Allah sangat tahu tindak tanduk hamba-hambanya.

Belajar menjadi baik adalah satu usaha yang bukan sia-sia. Dengan kepelbagaian rasa ketika proses pembelajaran menjadi baik berlangsung maka disitu Allah sedang ingin melihat adakah hambaNYA baik hanya kerana untuk mencari jodoh atau hanya keranaNYA sahaja.

  1. Berdoa dengan doa-doa yang diajarkan oleh Allah SWT contoh doa ( surah al-furqan ayat 74

Erti ayat: “ Wahai tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami)”

Doa adalah senjata setiap mukmin, baik dalam apa jua keadaan sama ada mencari bakal suami atau apa sahaja adalah perkara yang sangat dianjurkan. Doa adalah sebuah permintaan hambanya kepada Allah, kita boleh request apa sahaja yang inginkan perlukan melalui doa, doa dengan permintaan yang baik. Doa adalah konsep yang Allah kabulkan tanpa ada penolakan tetapi Allah melihat bila yang paling sesuai Allah berikan kerana Allah mengetahui segala apa yang berlaku keatas hambaNYA. Maka berdoalah untuk mendapatkan pasangan yang paling tepat dengan anda.

  1. Carilah pasangan bukan sahaja untuk kebahagian dunia tetapi untuk kesejahteraan dunia akhirat ( surah At-thur ayat 21

Sangat jelas pesanan dalam Al-Quran, jangan meletakkan ciri-ciri bakal pasangan anda hanya terlihat dari cermin mata kasar sahaja, akan tetapi ciri-ciri dunia akhirat. Mudah kita lafazkan aku inginkan seperti ini dan itu, akan tetapi perkara yang sukar kita lakukan bagaimana menjadikan visual dalam doa ciri ciri pasangan yang berbentuk akhirat, wujudkan gambaran ciri-ciri pasangan akhirat anda untuk memperlihatkan kepada Allah kita meminta dengan sebenar-benar permintaan kepadaNYA.

2. Jangan hidup menyendiri berhimpunlah dengan orang-orang yang baik ( surah Al-ahzab ayat 35

Terkadang sikap menyendiri ini juga membuat kita sebagai individu yang tak terlihat oleh sesiapapun membuat kita belum menemui pasangan yang dicari. Mempelbagaikan kenalan dan aktiviti untuk lebih mengenali sasama manusia dan kenal sifat setiap manusia adalah proses belajar dan menjadi manusia yang lebih menghargai sesiapa sahaja yang anda temui.

3. Berusaha dan menyerahkan hasil kepada Allah ( surah At-talak ayat3)

Setelah kepelbagaian usaha sebagai seorang hamba, kemampuan sebagai manusia. Tanpa izin dan keredhaan Allah, ia belum sampai jika belum semua perkara kita sandarkan kepada Allah semata-mata. Dalam konsep belajar mencari dan dicari, perkara paling utama adalah belajar untuk mencari daan dicari, berusaha dalam bentuk kepelbagaian dengan batasan seorang muslim dan mukmin dan menyerahkan kepada Allah atas semua usaha sebagai hamba yang taat kepada Allah